BI Sebut Konsumsi Masyarakat Tinggi Pacu Pertumbuhan

14
Kompas

JAKARTA- Bank Indonesia (BI) menyebutkan konsumsi masyarakat saat ini masih tinggi. Sehingga mendorong kelanjutan tren positif pertumbuhan ekonomi, meskipun perbaikan ekspor tetap menjadi tantangan. “Kalau lihat data-data Februari 2019 baik itu pendapatan petani dan tenaga kerja itu meningkat. Berarti dari sisi daya beli itu kita tidak melihat bahwa itu terganggu,” kata Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo di Jakarta, Jumat, (29/3/2019).

Dody menambahkan parameter konsumsi sesuai Indeks Keyakinan Konsumen akan meningkat menjadi 127,9 poin pada periode ini, ditambah penjualan ritel yang terkerek naik menuju 97 poin.

Ia membantah laju inflasi rendah dalam tiga bulan terakhir hingga ke batas bawah sasaran inflasi bank sentral, karena konsumsi masyarakat, yang rendah.
ujar dia

BI masih mempertahankan proyeksi pertumbuhan ekonomi sepanjang 2019 ini berkisar 5-5,4 persen. Kontribusi untuk menumbuhkan perekonomian masih didominasi konsumsi masyarakat yang diperkirakan Dody tumbuh melebihi lima persen.

Tingginya konsumsi masyarakat, ujar Dody, juga tidak lepas dari meningkatnya pencairan anggaran belanja sosial dari APBN 2019 selama dua bulan pertama tahun ini.

Menurut data Kementerian Keuangan, pencairan dana bantuan sosial (bansos) dalam Januari-Februari 2019 mencapai Rp23,6 triliun.

Jumlah tersebut meningkat 70,1 persen (year on year/yoy) dibandingkan periode sama 2018 sebesar Rp13,9 triliun.

Pencairan dana bansos itu karena pertambahan jumlah penerima program keluarga harapan (PKH) dan juga nominal yang sasaran PKH. Sementara untuk inflasi, BI memandang akan berada di rentang bawah sasaran inflasi 2,5-4,5 persen. ***