Blok Ekonomi Islam Perlu Dibangun

53

JAKARTA-Dunia Islam perlu membangun blok ekonomi baru dan keluar dari peta isu-isu lama terkait keamanan serta terorisme. Isu baru di luar isu umum yang dibahas oleh negara negara lain dalam Sidang Parlemen Negara-Negara Islam (PUIC OIC). “Mari kita mulai membangun sekolah, mentradisikan membaca, serta meningkatkan hubungan dagang dan investasi antarnegara OKI sebagai penetapan dasar bagi kemajuan bersama,” kata Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah dalam siaran persnya, Sabtu (28/1/2017).

Fahri Hamzah memberi sambutan dalam Sidang Parlemen Negara-Negara Islam (PUIC OIC) di Mali, Afrika Barat, yang berlangsung 21-29 Januari 2017.

Di hadapan pemimpin dan anggota parlemen negara-negara Islam, Fahri Hamzah menyampaikan pidato dengan mengangkat isu baru di luar isu umum yang dibahas oleh negara negara lain.

Fahri menyampaikan isu baru tersebut karena pidato yang ada dalam forum ini sangat didominasi oleh pesimisme atas isu keamanan dan seolah Islam identik dengan terorisme. “Kita harus berhenti menari dengan irama yang diatur orang lain. Kita harus kembali kepada kepercayaan diri pada narasi dan pesan dasar Islam, yaitu salam atau perdamaian,” katanya.

Menurut Fahri, Islam tidak saja berarti pesan damai tetapi Nabi Muhammad juga membawa metode resolusi konflik yang dipraktikkan di Mekah kepada suku-suku yang sangat kental kesukuannya. Dia juga menawarkan sebuah gagasan bagi dunia Islam agar negara-negara Islam segera keluar dari peta isu-isu lama terkait keamanan dan terorisme. Dunia Islam dalam dua dekade terakhir terus disibukkan oleh isu dan bisnis keamanan dunia.

Isu keamanan ini adalah bisnis negara negara maju. Itulah cara terakhir bagi kapitalisme untuk bertahan dengan cara menebar kecemasan padahal di belakang itu mereka menjual senjata. “Kita semua disibukkan dengan isu keamanan sampai tak sempat mengurus manusia dan peradaban. Peradaban Islam mundur dan hancur di mana-mana,” kata politisi PKS ini.

Saatnya kini dunia Islam bangkit membangun manusia, membangun ekonomi, mencerdaskan kembali masyarakat dengan membangun sekolah-sekolah terbaik. “Pertemuan negara-negara Islam harusnya kita jadikan sebagai ruang untuk membangun blok ekonomi baru dunia,” kata Fahri.

Pidato Fahri Hamzah tersebut mendapat sambutan meriah dari peserta sidang. Di antaranya pujian dari Wakil Ketua Majlis Syuro Arab Saudi Dr Mohammad Amin Ahmad Al Jefri. ***