Masa Depan Bisnis di Era Transformasi Teknologi Digital

17
DBS
Piyush Gupta

JAKARTA-Disrupsi perkembangan teknologi khususnya digital menjadi tantangan sekaligus peluang bagi para pelaku bisnis. Harvard Business Review menjelaskan, bahwa berdasarkan kajian “The Transformation 20: The top global companies leading strategic transformations” oleh Innosight, sebuah perusahaan konsultan strategi, terdapat beberapa indikator yang menjadi tantangan sekaligus peluang bagi pelaku bisnis di era transformasi digital. Apa saja hal tersebut?

Pertumbuhan baru

Indikator ini dilihat dari kemampuan perusahaan dalam menciptakan produk, layanan, market hingga model bisnis yang baru. Lalu seperti apa peluang yang dapat dilakukan perusahaan? Mari kita lihat DBS Group yang masuk dalam Top 10 Business Transformation of The Decade oleh Harvard Business Review. DBS Group menyadari bahwa teknologi digital merupakan masa depan perbankan. Oleh karena itu, untuk menyesuaikan diri perusahaan di era transformasi digital, DBS Group menghadirkan inovasi digital perbankan yang kini dikenal dengan digibank by DBS. Inovasi ini memungkinkan nasabah untuk dapat melakukan berbagai aktivitas perbankan mulai dari membuka rekening, deposito, pengajuan pinjaman, investasi hingga transfer valuta asing hanya melalui genggaman di mana saja dan kapan saja.

Reposisi inti bisnis

Tantangan selanjutnya adalah melakukan reposisi inti. Seberapa efektifkah perusahaan mengadaptasi inti bisnis tradisionalnya terhadap perubahan atau gangguan di pasarnya. Melakukan reposisi inti bisnis memberikan kehidupan baru pada inovasi bisnis yang dilakukan. Kembali dengan contoh DBS Group yang masuk dalam 10 besar perusahaan di seluruh dunia yang berhasil membuat transformasi strategis selama dasawarsa terakhir bersama dengan Netflix, Amazon, Microsoft, Tencent dan Alibaba. DBS Group mereposisi inti bisnisnya dengan melakukan transformasi dari bank regional tradisional menuju perusahaan platform digital global, berdasarkan atas visi berbasis budaya untuk menjadi perusahaan rintisan dengan 27.000 karyawan.

Keuangan

Tantangan yang terakhir adalah perusahaan perlu untuk membukukan kinerja keuangan dan pasar saham yang kuat. Tidak hanya itu saja, perusahaan juga harus membalikkan bisnisnya dari kerugian atau pertumbuhan yang lambat untuk kembali ke jalurnya. Indikator ini dapat dilihat dari pendapatan CAGR (tingkat pertumbuhan tahunan gabungan), profitabilitas, dan harga saham CAGR selama periode transformasi. Sebagai institusi keuangan, Bank DBS memberikan beragam informasi dan wawasan keuangan yang terakurasi bagi nasabah korporasinya serta solusi inovasi yang memudahkan bisnis dalam melakukan transaksi perbankan atau yang dikenal dengan IDEAL RAPID (Real-Time APIs by DBS) yang memungkinkan nasabah startup serta usaha kecil dan menengah (UKM) untuk melakukan pembayaran online real-time, transfer dana dan verifikasi rekening bank untuk memvalidasi detail akun penerima sebelum melakukan transaksi selama 24/7.

“Kami sangat senang karena DBS terus diakui sebagai salah satu yang terbaik di dunia dalam hal transformasi digital. Pepatah mengatakan, sulit bagi sebuah perusahaan yang telah lama berdiri untuk bertransformasi sesuai dengan kebutuhan. Perjalanan kami menunjukkan hal berbeda; kami berhasil karena terlebih dulu menangani hal terpenting; membuat transformasi menjadi arus utama dengan mengubah budaya perusahaan secara keseluruhan,” ujar CEO DBS Piyush Gupta.

“Beberapa tahun lalu, dalam menjalankan perusahaan, kami mulai bertindak lebih sebagai perusahaan teknologi ketimbang bank. Budaya rintisan telah merasuk ke seantero perusahaan ini, dari jajaran paling atas hingga paling bawah, dari depan hingga belakang, yang memungkinkan kami betul-betul memikirkan ulang makna perbankan,” ulasnya.

Pada tahun ini, DBS juga diakui Euromoney sebagai Bank Terbaik di Dunia. Pengakuan serupa diterima pada 2018 dari Global Finance dan The Banker, yang menjadikan DBS bank pertama mendapat tiga gelar bank terbaik dunia pada saat sama.