Pemerintah Genjot Pertumbuhan IKM Fesyen Muslim

Pemerintah Genjot Pertumbuhan IKM Fesyen Muslim

0
BERBAGI
Dirjen IKM Kemenperin Euis Saedah

JAKARTA-Fesyen Indonesia saat ini masih menjadi andalan untuk mengangkat citra Nusantara di mata dunia, termasuk melalui fesyen muslim. Apalagi Indonesia telah memancangkan tahun 2020 sebagai pusat mode fesyen hijab dunia.  “Dari 750 ribu industri kecil dan menengah (IKM) sandang yang ada di Indonesia, 30 persennya merupakan industri fesyen muslim,” kata Dirjen IKM Kemenperin Euis Saedah mewakili Menteri Perindustrian pada pembukaan Pameran Produk Unggulan Ikatan Pengusaha Muslimah Indonesia (IPEMI)yang bertajuk Ramadhan Fair 2016 dengan tema Bangga Beli Produk Indonesia di Plasa Pameran Industri, Kementerian Perindustrian (Kemenperin), Jakarta, Selasa (14/6).

Untuk itu,  Kemenperin terus memacu penumbuhan wirausaha baru IKM fesyen muslim sampai ke pelosok daerah. Upaya yang telah dilakukan, antara lain melalui program bimbingan teknik, dampingan tenaga ahli, serta bantuan mesin dan peralatan. “Dengan demikian, kami berharap seluruh wanita yaitu Muslimah Indonesia di Nusantara dapat mengambil kesempatan untuk wirausaha agar dapat menjadi bagian dalam peningkatan kesejahteraan bagi keluarga maupun lingkungan sekitar,” tuturnya.

Dia optimis pelaku IKM fesyen muslim akan terangkat ekonominya sekaligus meningkatkan perekonomian Indonesia karena busana muslim mampu menggebrak tren fesyen dunia dengan berbagai macam modenya. “Kesadaran akan Islam di kelas menengah, juga menjadikan banyak kalangan menyesuaikan gaya hidup modern dengan tradisi Islam. Hal ini menjadi rangsangan tersendiri bagi tumbuhnya perdagangan busana muslim di ranah global,” paparnya.

Bahkan, tidak hanya di dunia Islam, pertumbuhan pasar busana muslim juga telah menyebar luas ke Eropa.

Sementara itu, Ketua Umum IPEMI Ingrid Kansil menjelaskan, perkembangan industri busana muslim di tanah air mulai marak di kota-kota besar di pulau Jawa sejak tahun 1990-an. Namun booming-nya baru dirasakan pada tahun 1995. “Sejak saat itulah, semakin banyak perempuan Indonesia yang berbusana muslim, bahkan busana khas ini telah menyebar ke berbagai perkantoran, hotel berbintang, sekolah-sekolah, hingga pasar modern dan tradisional,” ujarnya.

Menurut Ingrid, Indonesia memiliki potensi sebagai salah satu pusat mode dunia, khususnya untuk busana muslim karena memiliki sumber daya kreatif dan warisan budaya melimpah. “Jika pelaku IKM kita mampu mengangkat keunikan dari produknya, maka sudah dapat dipastikan kelak Indonesia dapat menjadi sumber inspirasi bagi pengembangan mode di dunia,” ulasnya.

 

Cinta Produk Local

Dalam upaya memajukan industri nasional, Euis meminta masyarakat luas agar mencintai dan menggunakan produk dalam negeri. “Ini merupakan suatu keharusan. Bila tidak, bangsa ini tidak akan maju karena tanpa cinta buatan dalam negeri dampaknya produk industri kita tidak lagi dapat bersaing di segmen besar ataupun menengah,” tegasnya.

Dengan besarnya jumlah penduduk di Indonesia, semestinya menjadi peluang dan potensi pasar yang besar bagi industri nasional. “Apabila faktor ini tidak dikelola dengan baik, nantinya menjadi ajang bebasnya barang impor dari berbagai negara di dalam negeri,” ungkapnya.

Oleh karena itu, diperlukan kerjasama dari semua pihak terkait agar dapat menjadikan produk dalam negeri mampu bersaing di pasar global.  “Kami menyambut baik pelaksanaan pameran ini,semoga dapat memberikan motivasi dan bekal kepada peserta ataupun perajin IKM binaan IPEMI untuk menjadi wirausahawan yang tangguh, profesional, kreatif dan inovatif sehingga mendorong angka pertumbuhan, penguatan dan peningkatan daya saing global yang kita cita-citakan,” pungkasnya.