Serangan Ransomware, Pemerintah Harus Amankan Pusat Bisnis

Serangan Ransomware, Pemerintah Harus Amankan Pusat Bisnis

115
0
BERBAGI
tribunnews.com

JAKARTA-Kalangan DPR mengkhawatirkan  virus komputer (ransomware) Wanna Cry bisa  menyerang pusat-pusat bisnis dan ekonomi secara masif. Buntutnya bisa melumpuhkan ekonomi nasional. Pemerintah  harus memikirkan bagaimana mulai mengenalkan sistem operasi lokal, tidak bergantung pada sistem operasi buatan luar.  “Anak bangsa banyak yang mumpuni dalam bidang perangkat lunak. Sehingga dengan sistem operasi buatan sendiri lebih bisa tahan terhadap serangan virus dari luar,” kata anggota Komisi XI DPR Donny Imam Priambodo di Jakarta, Selasa (16/05/2017).

Lebih jauh kata anggota Fraksi Partai Nasdem, langkah  utama saat ini adalah bagaimana IT pada obyek vital baik pemerintah maupun swasta bisa diamankan. Munculnya cyber attack ini,  menjadi keharusan Menkominfo mulai memikirkan tentang sistem keamanan pada interkoneksi jaringan internet maupun interkoneksi jaringan WAN yang ada di instansi instansi vital.

Terkait langkah Kemenkominfo, Donny  melihat bahwa Menkominfo sudah memberikan peringatan dini melalui broadcast message, namun dia menyarankan mulai memikirkan pertahanan cyber attack secara menyeluruh.  Interkoneksi jaringan internet nasional masih banyak gate, sehingga sulit bagi pemerintah atau otoritas yang berkaitan melakukan pemantauan. “Seharusnya pemerintah membangun pipa saluran utama satu pintu (one gate backbone) sehingga pemerintah bisa memonitor segala bentuk cyber attack yang mengancam sistem IT nasional,” ujar politisi Nasdem ini.

Adanya wacana pembentukan Badan Cyber Nasional, menurut Donny itu gagasan yang bagus. Namun, lebih baik pemerintah meningkatkan infrastruktur jaringan, SDM ditingkatkan, serta aturan interkoneksi dari luar dibuat agar mudah dimonitor. Kalau sekarang interkoneksi dari luar sangat bebas, baik koneksi melalui therestrial maupun satelit bebas digunakan.

Ditegaskannya, yang paling penting adalah bagaimana kita bisa mandiri dalam membuat sistem operasi sehingga tidak mudah dibobol dari luar, kita tidak tahu apakah sistem operasi yang kita pakai dari luar ini ada back door yang mudah dimasuki dan sengaja dibuat. “Bayangkan jika semua sudah memakai sistem operasi dari sebuah pabrikan lalu sudah masive dipakai dan mempengaruhi jalannya kehidupan sebuah negara, lalu seketika berhenti bersama-sama, apakah itu tidak membuat negara kacau balau. Ini yang harus dipikirkan,” pungkasnya. ***