PT Jasa Armada Indonesia Tbk Bagikan Dividen Interim Rp 10,6 Miliar

IPCM Bagikan Dividen Interim. Amri Yusuf, Presiden Direktur (tengah) bersama Rizki Pribadi Hasan, Direktur Keuangan & SDM (kanan) dan Eddy Haristiani, Sekretaris Perusahaan (kiri) sampaikan kinerja IPCM pada Paparan Publik Virtual dari Ciawi, Jawa Barat pada 20 November. IPCM akan bagikan dividen interim sebesar Rp 2 per saham seiring peningkatan kinerja IPCM bukukan laba bersih menjadi Rp 69,7 miliar pada 9 bulan pertama 2020.

JAKARTA-PT Jasa Armada Indonesia Tbk (IDX: IPCM) mengumumkan pembagian dividen interim untuk tahun buku 2020 sebesar Rp 2 per saham dengan total Rp 10,6 Miliar.

Hal ini disampaikan Direktur Utama IPCM, Amri Yusuf; Direktur Keuangan dan SDM, Rizki Pribadi Hasan, dan Sekretaris Perusahaan, Eddy Haristiani saat menggelar Paparan Publik 2020 secara virtual dari Ciawi, Jawa Barat.

Kinerja Perseroan sampai akhir September tahun 2020 menunjukkan neraca yang sehat, dengan peningkatan dalam aset dan ekuitas menjadi Rp 1,4 triliun dan Rp 1,1 triliun.

Perseroan memperoleh laba bersih sebesar Rp 69,7 miliar, naik 1,3% dari Rp 68,8 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Kenaikan laba bersih IPCM ditunjang oleh peningkatan pendapatan sebesar 3,8% dari Rp 491,7 miliar tahun lalu menjadi Rp 510,2 miliar pada tahun ini.

Baca :  IPCM Bukukan Pendapatan Rp 115 Miliar

Pendapatan terbesar diperoleh dari jasa pelayanan kapal yang terdiri dari jasa penundaan (towage) dan jasa pemanduan (pilotage).

“Kami berharap tren ini terus berlanjut dan pada akhir tahun IPCM akan kembali membukukan kinerja positif. Sejalan dengan itu, sebagai bentuk apresiasi kepada pemegang saham, bulan ini Perseroan telah mengumumkan pembagian dividen interim untuk tahun buku 2020 sebesar Rp 2 per saham dengan total Rp 10,6 miliar,” ujar Amri Yusuf.

“Ada tiga strategi utama yang diterapkan IPCM yaitu meningkatkan daya saing, ekspansi bisnis, serta meningkatkan kinerja keuangan dan kinerja operasional,” lanjut Amri.

IPCM akan memanfaatkan peluang di beberapa terminal khusus yang ada di sekitar terminal yang dikelola oleh PT Pelindo II (Persero) serta merencanakan ekspansi bisnis dengan beberapa mitra strategis di berbagai industri.

Baca :  Laba Meningkat 24%, IPCM Bagi Dividen 75% Laba Tahun 2019

“Saat ini, IPCM juga sedang mempersiapkan pelayanan ke Pelabuhan Kijing yang direncanakan ke depannya akan menjadi pelabuhan terbesar di Kalimantan.”

Selain itu, dalam paparannya, Rizki Pribadi Hasan menyampaikan bahwa perusahaan sedang fokus menyelesaikan pembangunan empat kapal tunda berkapasitas 2 x 2200 HP yang sempat tertunda karena dampak pandemi Covid 19.

Tahun depan perusahaan merencanakan akan kembali melakukan penambahan armada dengan tetap menyesuaikan situasi dan kondisi ekonomi pada tahun tersebut.

IPCM juga memperoleh sejumlah penghargaan pada 2020. Perseroan berhasil meraih Sertifikat Penghargaan SMK3 dari Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia yang dilimpahkan ke badan sertifikasi Lloyd’s Register Quality Assurance (LRQA) Indonesia.

Sertifikat ini diberikan kepada IPCM untuk Sektor Industri Bidang Pemanduan dan Penundaan Kapal (Angkutan Air).

Baca :  IPCM Catat Kenaikan Laba Bersih 9 Bulan 2020 Menjadi Rp 69,7 Miliar

Selain itu, Perseroan juga mendapatkan sertifikasi dalam Sosialisasi Penerapan Sistem Manajemen Anti Penyuapan) ISO 37001:2016, hal ini dilakukan sebagai salah satu wujud kepatuhan peraturan dan strategi kelangsungan bisnis perusahaan.

IPCM juga memperoleh penghargaan dari TopBusiness dalam kategori Top CSR Awards 2020 dan menjadi salah satu Perusahaan terbaik secara Internasional dalam Annual Report Competition – 2019 Vision Awards.