MTDL Tebar Dividen Rp90,85 Miliar

PT Metrodata Electronics Tbk telah melaksanakan RUPST & RUPSLB yang berlangsung online melalui YouTube Channel PT Metrodata Electronics Tbk.

JAKARTA-PT Metrodata Electronics Tbk (“MTDL” atau Perseroan), emiten Teknologi Informasi dan Komunikasi (“TIK”) khususnya di bidang solusi digital serta distribusi hardware dan software, memutuskan untuk membagikan dividen sebesar total Rp90,85 miliar.

Angka ini setara  25% dari laba bersih tahun 2020 yang tercatat sebesar Rp364,9 miliar.

Hal ini diputuskan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) pada hari ini yang juga dilaksanakan secara live melalui YouTube channel  PT Metrodata Electronics Tbk.

“Melalui RUPST kami telah memutuskan untuk meningkatkan rasio dividen dari 22,7% menjadi sekitar 25% sejalan dengan upaya meningkatkan kesejahteraan pemegang saham dimana secara nominal juga naik 12,1% dari total dividen yang dibagikan pada RUPST 2019 lalu,” ujar Presiden Direktur MTDL Susanto Djaja di Jakarta, Selasa (8/6).

Di tengah pandemi, pemanfaatan teknologi menjadi salah satu faktor penting di dalam melaksanakan kegiatan berbisnis dan belajar mengajar.

Untuk itulah, MTDL sebagai salah satu Perusahaan TIK berada dalam posisi yang diuntungkan.

Diversifikasi penjualan berbagai produk TIK juga menjadi salah satu keunggulan MTDL dalam mengatasi kelangkaan produk notebook komputer yang secara bertahap sudah mulai pulih kembali.

Untuk itulah Manajemen MTDL terus berusaha inovatif dalam menjalankan bisnisnya, agar bisa terus berkembang secara berkelanjutan.

Baca :  Soltius dan SNP SEA Jalin Strategik Aliansi untuk Pasar Indonesia

Salah satu inovasi MTDL yang baru-baru ini dilakukan melalui anak usahanya, PT Synnex Metrodata Indonesia (“SMI”) adalah dengan meluncurkan platform virtual 360° yang disebut Nexworld°.

Terobosan pertama dan terbesar di bidang TIK di Indonesia ini memberikan solusi untuk mengatasi keterbatasan mobilitas aktivitas bisnis para pemangku kepentingan MTDL secara umum dan SMI secara khusus.

Nexworld° akan menjadi pusat tempat berkumpulnya global ICT principal, channel partner (dealer), end-user dan business partner, dan karyawan secara virtual yang dibuka nonstop selama 365 hari.

“Dengan virtual mall di dalam Nexworld°, bisa melihat seluruh produk di satu lokasi yang sama. Di dalamnya terdapat Lobby, Conference Hall, Mini Stage, dan stan berbagai produk TIK kelas dunia. Di samping itu, Nexworld° juga menyediakan tempat untuk pelatihan, talk-show, tournament e-sport, gathering, serta aktivitas virtual lainnya,” tambahnya.

“Semua kegiatan ada dalam genggaman sarana digital tanpa dibatasi ruang dan waktu. Nexworld° juga akan mempermudah penyediaan informasi terkini seluruh produk yang dimiliki SMI secara terus menerus tanpa harus melakukan perjalanan sehingga para mitra kami akan selalu mendapatkan informasi terbaru berbagai brand ICT hardware dan software yang didistribusikan melalui SMI,” imbuhnya.

Pada unit bisnis Solusi dan Konsultasi, MTDL melalui anak usahanya PT Mitra Integrasi Informatika (“MII”), turut mendukung program yang di inisiasi oleh Bank Indonesia, yaitu BI FAST.

Baca :  Laba Bersih SRIL di 2020 Turun Jadi USD85,33 Juta

Program BI FAST merupakan infrastruktur sistem pembayaran ritel yang dapat memfasilitasi pembayaran ritel menggunakan berbagai instrumen yang tersedia saat ini secara real-time.

Bersama dengan para mitranya, MII menyediakan hardware, software, security, layanan implementasi, integrasi dengan aplikasi Bank Indonesia, serta dukungan pasca implementasi & pelatihan untuk keperluan implementasi BI FAST.

Maka dengan adanya penerapan sistem pembayaran ritel, diharapkan nasabah dapat melakukan transfer online atau antar bank dengan real-time dan biaya murah dari yang tersedia saat ini.

Kinerja Keuangan per Kuartal I-2021

Sejalan dengan percepatan transformasi digital akibat pandemi, dari sisi kinerja keuangan per akhir Kuartal I-2021, MTDL berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp3,9 triliun atau meningkat 13,9% dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya, yaitu Rp3,4 triliun.

“Hal ini berasal dari pertumbuhan pendapatan di kedua lini bisnis MTDL, yaitu lini bisnis Distribusi yang pada Kuartal I-2021 meraih pertumbuhan pendapatan 14,3% YoY, serta lini bisnis Solusi dan Konsultasi yang naik 11,7% YoY,” ungkap Direktur MTDL, Randy Kartadinata.

Randy menambahkan, masing-masing lini bisnis MTDL turut memberikan kontribusi yang positif berkat diversifikasi produk dan jasa yang ditawarkan.

Baca :  Kinerja SMRA Berbalik Raih Laba Bersih Rp170,44 Miliar

Dari unit bisnis Distribusi, salah satunya peningkatan penjualan berasal dari smartphone yaitu sebesar 93,0% dibandingkan dengan Kuartal-I tahun sebelumnya.

Di sisi lain, unit bisnis Solusi dan Konsultasi membukukan pertumbuhan pendapatan berulang (recurring revenue) sebesar 22,6% pada Kuartal I-2021 dari layanan Cloud, IT Security dan juga Digital Business Application serta layanan lainnya.

Saat ini kontribusi dari pendapatan berulang mencapai 40% dari total pendapatan unit bisnis tersebut dan diharapkan akan terus bertumbuh di masa mendatang.

Pada Kuartal I-2021 yang lalu, MTDL juga berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp121,6 miliar, meningkat sebesar Rp27,3 miliar atau naik 29,0% YoY.”

“Ke depan, sejalan dengan pengalamannya yang memasuki tahun ke 46, MTDL akan terus menggali berbagai potensi bisnis di bidang teknologi dengan menyediakan delapan pilar solusi MTDL, yaitu Cloud Services, Big Data & Analytics, Security, Hybrid IT Infrastructure, Business Application, Digital Business Platform, Consulting & Advisory Services, Managed Services, serta mendukung pembaharuan hardware dan software dalam membantu proses transformasi digital di berbagai perusahaan, sehingga bisa terus mendukung Indonesia ke arah Industri 4.0,” tutup Susanto.