Pecahkan Rekor, PELNI Angkut 56 Kontainer Beras Menuju Daerah 3TP

Pecahkan Rekor, PELNI Angkut 56 Kontainer Beras Menuju Daerah 3TP

JAKARTA-KM Logistik Nusantara 2, satu dari sembilan trayek tol laut yang dioperatori oleh PT Pelayaran Nasional Indonesia atau PT PELNI (Persero) memecahkan rekor muatan terbanyak dalam perjalanannya pada voyage keenam.

Sebanyak 56 kontainer komoditas unggulan beras dari Merauke diangkut menuju wilayah Papua dan Papua Barat, pada Jumat (28/5).

Direktur Usaha Angkutan Barang dan Tol Laut PT PELNI Yahya Kuncoro menyampaikan bahwa T-19 diluncurkan pada awal 2021 oleh Kementerian Perhubungan untuk menjawab persoalan pendistribusian beras untuk wilayah Papua dan Papua Barat.

Merauke yang merupakan salah satu wilayah yg menyumbangkan beras di wilayah Papua diharapkan mampu menekan disparitas harga beras di wilayah Papua dan Papua Barat.

“Pemerintah menugaskan PELNI untuk memastikan arus penyaluran logistik di wilayah Papua dan Papua Barat lebih efisien sehingga harga kebutuhan pokok dapat stabil, termasuk diantaranya beras. Sebelum adanya T-19 ini, beras biasanya dikirim dari Surabaya atau Manado menuju Papua, harapannya dengan adanya T-19 mampu mendorong perekonomian petani di Merauke,” tuturnya.

Data Perusahaan menunjukkan, KM Logistik Nusantara 2 telah mengangkut sebanyak 174 kontainer beras dari Merauke sepanjang tahun 2021.

Baca :  Rampung Tahun 2022, Presiden: Progres Pembangunan LRT Jabodebek Capai 84,7%

Pada voyage perdana yaitu pada 3 Januari 2021, KM Lognus 2 mengangkut sebanyak 24 kontainer beras.

“Sejak T-19 dibuka, muatan menuju wilayah Papua dan Papua Barat terus menunjukkan peningkatan dan puncaknya pada voyage keenam ini,” jelas Yahya.

Sedangkan untuk muatan baliknya, sepanjang tahun 2021 KM Lognus 2 ini telah mengangkut sebanyak 58 kontainer, dengan mayoritas berisi batu ciping, abu batu dan pasir, yaitu komoditas unggulan dari Depapre.

“Kami terus mengajak Pemda untuk memaksimalkan komoditas unggulan daerah untuk meningkatkan muatan tol laut, sehingga penyaluran dan distribusi logistik akan lebih efisien bagi masyarakat hingga ke penjuru Nusantara,” ungkap Yahya.

Perusahaan juga mengajak para pelaku usaha untuk terus memanfaatkan kapal tol laut untuk memperluas pangsa pasar.

“Kehadiran KM Lognus 2 semoga dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin oleh pelaku usaha. Kapal ini dapat memuat 105 kontainer setiap kali jalan, kapasitas yang cukup besar untuk memuat segala macam kebutuhan pokok yang dibutuhkan di kota-kota yang dilewatinya,” ungkap Yahya.

Baca :  Perseteruan Antar BUMN Marak, Menteri Rini Tak Layak Dipertahankan

Sebagai informasi, hingga saat ini PT PELNI mengoperasikan sebanyak sembilan trayek tol laut, yaitu :

1. Trayek H-1 dilayari oleh KM Logistik Nusantara 1 dengan rute Tg. Perak – Makassar – Tahuna – Tg. Perak.

2. Trayek T-19 dilayari oleh KM Logistik Nusantara 2 dengan rute Merauke – Kokas – Sorong – Biak/Korido – Jayapura/Depapre – Sorong – Merauke.

3. Trayek T-15 dilayari oleh KM Logistik Nusantara 3 dengan rute Tg. Perak – Makassar- Jailolo – Morotai – Tg. Perak.

4. Trayek T-3 dilayari oleh KM Logistik Nusantara 4 dengan rute Tg. Priok – Kijang – Tarempa – Pulau Laut – Selat Lampa – Subi – Serasan – Midai – Tg. Priok

5. Trayek T-10 dilayari oleh KM Logistik Nusantara 5 dengan rute Tg. Perak – Tidore – Morotai – Galela – Maba/Buli – Weda – Tg. Perak

6. Trayek T-5 dilayari oleh KM Kendhaga Nusantara 1 dengan rute Bitung – Ulusiau/Tagulandang – Tahuna – Lirung/Melanguane – Miangas – Marore – Tahuna – Ulusiau/Tagulandang – Bitung

Baca :  Telan Rp16,2 Triliun, PUPR Kebut Tol Pekdum Selesai April 2020

7. Trayek T-14 dilayari oleh KM Kendhaga Nusantara 7 dengan rute Maumere – Lewoleba – Larantuka – Maumere

8. Trayek T-13 dilayari oleh KM Kendhaga Nusantara 11 dengan rute Kupang – Rote – Sabu – Waingapu – Kupang

9. Trayek T-18 dilayari oleh KM Kendhaga Nusantara 8 dengan rute Tg. Perak – Badas – Bima – Tg. Perak

PELNI sebagai Perusahaan Badan Usaha Milik Negara yang bergerak pada bidang transportasi laut hingga saat ini telah mengoperasikan sebanyak 26 kapal penumpang dan menyinggahi 76 pelabuhan serta melayani 1.058 ruas.

Selain angkutan penumpang, PELNI juga melayani 45 trayek kapal perintis yang menjadi sarana aksesibilitas bagi mobilitas penduduk di daerah 3TP di mana kapal perintis menyinggahi 285 pelabuhan dengan 3.811 ruas.

PELNI juga mengoperasikan sebanyak 16 kapal Rede.

Sedangkan pada pelayanan bisnis logistik, kini PELNI mengoperasikan 9 trayek tol laut serta 1 trayek khusus untuk angkutan ternak.