Bank DBS Indonesia Salurkan Pinjaman Rp2 Triliun Kepada Bukalapak

Perkembangan digital yang pesat turut memengaruhi cara korporasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) beroperasi di berbagai sektor, tidak terkecuali sektor keuangan dan perbankan
Bank DBS Indonesia memperkuat kapabilitas DBS Corporate Banking Digital Solutions dengan meluncurkan produk DBS MAX QRIS. Peluncuran ini merupakan inovasi dari kampanye This is DBS Digibanking yang menghadirkan pengalaman tanpa batas bagi nasabah korporasi dan UKM dalam menjalankan bisnis sehari-hari.

JAKARTA-PT Bank DBS Indonesia (Bank DBS Indonesia) secara resmi mengumumkan penyaluran dana pinjaman (loan) sebesar Rp2 triliun kepada perusahaan teknologi all-commerce, PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) dalam acara penandatanganan perjanjian kerja sama yang dilakukan pada tanggal 12 November 2021.

Dana pinjaman ini adalah uncommitted revolving short-term loan dengan tenor selama satu tahun hingga 12 November 2022, dengan perjanjian pinjaman yang dibuat tanpa ada
pemberian jaminan atau agunan secara khusus.

Kerja sama ini merupakan fasilitas peminjaman dana terbesar yang diberikan oleh Bank DBS Indonesia kepada pelaku e-commerce, sekaligus menandai pinjaman perdana yang pernah diterima oleh Bukalapak.

“Ini adalah sebuah transaksi yang bersejarah bagi kami dan juga bagi industri teknologi all-commerce di Indonesia. Hal ini merupakan transaksi yang sangat istimewa – sebuah kerja sama dana pinjaman dengan nilai yang signifikan dan diberikan kepada perusahaan e-commerce pertama tanah air yang telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia, untuk mengembangkan bisnisnya,” ujar Corporate Banking Director PT Bank DBS Indonesia, Kunardy Lie.

Baca :  Presiden Instruksikan Percepatan Digitalisasi UMKM

“Bank DBS Indonesia sangat mendukung kiprah Bukalapak dalam mendorong pertumbuhan UKM di Indonesia, dan dengan pemberian hutang tersebut Bank DBS Indonesia juga secara tidak langsung telah mendukung perkembangan UKM di Indonesia,” terangnya.

President Director PT Bukalapak.com Tbk, Rachmat Kaimuddin, mengatakan, perolehan
fasilitas pinjaman ini merupakan bagian dari strategi Bukalapak untuk melakukan diversifikasi sumber pendanaan selain dari ekuitas.

Hal ini juga menunjukkan makin tingginya tingkat kepercayaan industri keuangan terhadap perkembangan bisnis Bukalapak.

“Untuk itu, kami sangat mengapresiasi kepercayaan yang diberikan oleh Bank DBS Indonesia dalam upaya memperkuat posisi keuangan kami ini. Bukalapak akan terus berfokus mempertahankan momentum kinerja perusahaan yang semakin membaik demi pertumbuhan yang berkelanjutan dan meningkatkan profitabilitas,” ujarnya.

Baca :  Penjualan Mamin Online Meningkat 143%

Sebagai bank yang memahami akan kebutuhan nasabah, Bank DBS Indonesia memberikan
beragam fasilitas perbankan bagi nasabah korporasi termasuk UKM.

Hal ini juga sekaligus mengukuhkan komitmen Bank DBS Indonesia mengadopsi open banking dengan bersinergi bersama marketplace, penyelenggara jasa sistem pembayaran, fintech, atau pelaku industri digital lainnya