ARKO Tahan Dividen Tahun Buku 2023

Tuesday 2 Apr 2024, 4 : 00 pm
ILUSTRASI

JAKARTA – Manajemen PT Arkora Hydro Tbk (ARKO) memutuskan untuk tidak membagikan dividen tahun buku 2023 karena hendak menggunakannya sebagai laba ditahan dengan tujuan untuk ekspansi ke depan.

Hal itu diputuskan para pemegang saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan ARKO, Senin (1/4/2024).

Direktur Utama ARKO, Aldo Henry Artoka mengemukakan, sepanjang tahun 2023, perseroan mencatat laba bersih sebesar Rp 39,1 miliar.

Perseroan memutuskan tidak membagikan dividen atas laba bersih tersebut karena hendak menggunakannya sebagai laba ditahan dengan tujuan untuk ekspansi ke depan.

“Sebesar Rp2 miliar akan digunakan sebagai dana cadangan Perseroan. Sisa laba bersih sebesar Rp37,2 miliar akan digunakan sebagai laba ditahan guna ekspansi Perseroan,” rinci Aldo dalam keterangan resmi, dikutip Selasa (02/4/2024).

Menurut Aldo, margin laba bersih ARKO dapat tetap terjaga dan bahkan mengalami sedikit perbaikan menjadi 21,9% pada 2023, setelah sebelumnya tercatat sebesar 21,3% pada 2022.

Margin laba bersih yang stabil inilah yang menjadi indikator daya tahan Perseroan yang baik di tengah anomali cuaca yang melanda sepanjang tahun 2023.

Hal penting lainnya yang disampaikan Aldo dalam RUPS Tahunan ini adalah rencana pembangunan PLTA baru.

Pada Desember 2023, perseroan, melalui anak perusahaan yaitu PT Arkora Hydro Malili, melakukan penandatanganan Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik atau Power Purchase Agreement (PPA) untuk Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro Tomoni 2 x 5 MW dengan PT PLN (Persero).

“Perjanjian ini berlaku selama 25 tahun sejak Commercial Operation Date (COD), menandakan pengembangan berkelanjutan Perseroan dalam jangka panjang,” ungkap Aldo.

Terkait dengan penerbitan Obligasi Berwawasan Lingkungan I (green bond) pada 2023, Direktur ARKO, Boy Gemino Kalauserang  mengemukakan realisasi penggunaan dana green bond sebesar Rp 339,9 miliar  telah habis terserap untuk debt repayment kepada Indonesia
Infrastructure Finance (IIF) dan modal kerja perseroan.

“Dengan penerbitan obligasi ini, green bond diharapkan dapat menjadi dukungan serta upaya untuk menumbuhkembangkan kegiatan usaha Perseroan yang berwawasan lingkungan,” terang Boy.

Sementara itu, Arya Pradana Setiadharma, Komisaris Utama ARKO, mengemukakan, pengembangan bisnis Perseroan bersifat jangka panjang.

Perseroan tidak hanya fokus pada pengembangan bisnis.

Lebih dari itu, Perseroan juga berupaya untuk berkontribusi bagi negara dan bahkan dunia dengan melakukan pengurangan gas rumah kaca melalui Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA).

“Sejak tahun 2017 hingga 2023, Perseroan berhasil melakukan penurunan gas rumah kaca sebanyak ±323,473 ton CO₂eq. Hal ini begitu penting untuk mendukung program Pemerintah terkait nationally determined contributions (NDC) yang merujuk pada pengurangan emisi karbon 2030 untuk menekan suhu bumi tidak naik di atas 1,5° Celsius. Dengan demikian, target Net Zero Emission pada 2060 dapat semakin cepat kita raih,” pungkas Arya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Forkopimda Kota Bekasi Peringati Hari Kesaktian Pancasila Secara Virtual

BEKASI-Pelaksanaan upacara Hari Kesaktian Pancasila pada tahun ini dilaksanakan secara
Pefindo telah menyematkan prospek CreditWatch dengan Implikasi Negatif terhadap peringkat ISAT, sehubungan dengan rencana penggabungan usaha dengan Tri yang diharapkan selesai pada Desember 2021

RUPS Pefindo Angkat Mantan Dirut BBTN dan Taspen Jadi Komisaris

JAKARTA-Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Pemeringkat Efek Indonesia