ASEAN Bertekad Jadi Pusat Industri Hilirisasi Mineral

Rabu 1 Mei 2024, 11 : 48 pm
Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Bambang Suswantono

BALI – Sejumlah negara yang tergabung dalam ASEAN berkomitmen untuk menjadikan ASEAN sebagai pusat industry hilirisasi mineral.

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Mineral dan Batubara, Bambang Suswantono mengatakan untuk mewujudkan tekad besar tersebut membutuhkan upaya yang besar dan kuat dari negara-negara ASEAN.

“ASEAN ingin mewujudkan visi ASEAN sebagai pusat hilirisasi mineral. Untuk mencapainya, delegasi ASEAN yang hadir The ASEAN Senior Officials Meeting on Minerals (ASOMM) perlu memfokuskan kembali program implementasi yang mendukung visi ini, untuk dimasukkan dalam ASEAN Minerals Cooperation Action Plan (AMCAP) ke IV,”ujar Bambang saat membuka The 11th Joint Working Groups Meeting of The ASEAN Minerals Cooperation (JWG) and Its Associated Meetings (ASOMM) di Bali Selasa, (30/4/2024).

Menurutnya, untuk mewujudkan visi besar membutuhkan tindakan besar dan komitmen kuat dari semua negara anggota ASEAN untuk mewujudkannya untuk itu diperlukan kerja sama untuk merancang kerangka kerja sama mineral di kalangan negara anggota ASEAN, agar lebih kompetitif dan tepat bagi kawasan ini.

Lebih jauh Bambang menguraikan bahwa Indonesia juga ingin mendorong partisipasi dan keterlibatan negara anggota ASEAN yang lebih tinggi pada setiap tahap, mulai dari pengembangan rencana aksi, program implementasi, serta evaluasi dan rekomendasi solutif untuk kemajuan yang lebih besar dalam pengembangan mineral ASEAN.

Bambang mengingatkan bahwa ASEAN juga diberkahi dengan potensi mineral yang sangat besar terutama mineral kritis.

Oleh karena itu, ASEAN harus menjadi pemain kunci untuk mineral kritis di dunia.

ASEAN harus mampu memanfaatkan peluang ini untuk mengembangkan mineral kritis sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi regional ASEAN.

“Seperti yang dibayangkan para pemimpin kami untuk menjadikan ASEAN sebagai pusat produksi global industri kendaraan listrik, potensi mineral yang sangat besar adalah peluang untuk mendorong ASEAN menjadi pusat pertambangan” lanjut Bambang.

Kerja sama mineral ASOMM, ditandai dengan pertemuan ASOMM pertama di Bali, pada tanggal 22-24 Oktober 1996. Dalam peringatan 28 tahun kerja sama, Bambang menilai ASEAN telah Kami telah mencapai banyak hal.

“Kami percaya bahwa ASEAN masih perlu mengambil tindakan yang lebih komprehensif agar kerja sama mineral dapat lebih strategis dalam waktu dekat”, pungkas Bambang.

 

Komentar

Your email address will not be published.

Don't Miss

Unika Atma Jaya Raih Emas Keempat Dalam Ajang SNI Award 2018

JAKARTA-Universitas Katolik Indonesia (Unika) Atma Jaya Jakarta kembali berhasil mendapat

KGM Operasikan Pabrik Farmasi Senilai Rp 500 Miliar

CIKARANG-Pabrik Bahan Baku Obat dan Produk Biologi PT Kalbio Global