BI: Konsumsi Masyarakat Melambat

Rabu 11 Sep 2013, 5 : 40 pm
by

JAKARTA-Hasil Survei Penjualan Eceran Bank Indonesia (BI) pada bulan Juli 2013 mengindikasikan melambatnya pertumbuhan konsumsi masyarakat. Hal ini tercemin pada melambatnya pertumbuhan bulanan indeks penjualan riil dari 8,3% (mtm) pada bulan Juni 2013 menjadi 5,7% (mtm) pada Juli 2013. Sejalan dengan itu, pertumbuhan tahunan indeks penjualan riil juga melambat dari 14,9% (yoy) pada Juni 2013 menjadi 9,1% (yoy) pada Juli 2013. Perlambatan terjadi di semua komoditas kecuali komoditas yang terkait pola musiman lebaran seperti Perlengkapan Rumah Tangga, Barang Budaya dan Rekreasi serta Sandang.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi  BI Difi Ahmad Johansyah  mengatakan survei mengindikasikan perlambatan konsumsi masyarakat masih berlanjut pada Agustus 2013. Indeks penjualan eceran riil hanya tumbuh 2,0% (mtm) atau 1,1% (yoy). Perlambatan terjadi di semua komoditas setelah berakhirnya pola musiman lebaran.

Survei juga mengindikasikan menurunnya tekanan kenaikan harga dari sisi permintaan pedagang pada 3 bulan ke depan (Oktober 2013). Hasil survei menunjukkan penurunan tajam indeks ekspektasi harga pada 3 bulan ke depan sebesar 5,7% pada Juli 2013 dibandingkan kenaikan indeks sebesar 9,4%. Penurunan tersebut dipengaruhi penurunan harga-harga setelah bulan puasa dan Idul Fitri, serta perbaikan pasokan dari distribusi bahan pangan. Survei juga menunjukkan  indeks kenaikan harga untuk 6 bulan ke depan (Januari 2014) cukup rendah, yaitu 0,8% pada survei Juli 2013, dibandingkan kenaikan 10,2% pada survei bulan Juni 2013.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BeritaMoneter.com. Mari bergabung di Channel Telegram "BeritaMoneter.com", caranya klik link https://t.me/beritamoneter, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca juga berita kami di:

Komentar

Your email address will not be published.

Don't Miss

Sumber Keuangan Caleg Cenderung Gelap

JAKARTA-Wacana agar Komisi Pemilihan Umum (KPU) membuat regulasi soal pelaporan
JUDI ONLINE

UMKM Penerima Stimulus Restrukturisasi Kredit, Total Rp348,8 Triliun

JAKARTA – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat selama empat tahun