Daya Tahan APBN Ditengah Resesi Ekonomi Global

Pajak
Anggota DPR RI yang juga Ketua Banggar DPR RI, MH Said Abdullah

Oleh: MH Said Abdullah

JERMAN menjadi salah satu negara Eropa terbesar yang sudah mengumumkan negaranya memasuki fase awal resesi ekonomi. Perekonomian Jerman mengalami kontraksi pertumbuhan ekonomi sebesar 0,7 persen. Ekspor barang buatan Jerman di bulan Juli mengalami penurunan sebesar -2,7 persen dibandingkan bulan sebelumnya akibat penurunan permintaan dari negara-negara non-Eropa.

Efek Jerman ini diperkirakan akan mempengaruhi seluruh Uni Eropa dan negara-negara dunia yang menjadi mitra utama ekonomi Jerman.

Setelah Jerman, Turki juga kembali memasuki resesi ekonomi. Ekonomi Turki mengalami kontraksi atau minus 1,5 persenyoy pada kuartal III-2019. Pada kuartal sebelumnya, minus 2,4%. Hal ini menunjukkan bahwa Turki telah mengalami resesi. Penyebab utama resesi ekonomi Turki adalah Krisis mata uang. Turki nilai Lira anjlok 30 persen pada tahun lalu. Perekonomian yang lesu menyebabkan permintaan domestik turun tajam. Stabilitas politik yang terganggu menyebabkan investasi asing hengkang dari Turki.

Baca :  Presiden: 60% Birokrasi Urus SPJ

Kondisi Jerman dan Turki akan memberikan efek domino bagi negara-negara eropa lainnya.

Dikawasan Asia Tenggara, negara yang sudah memberikan signal akan mengalami resesi ekonomi adalah negara tetangga Singapura. Pada kuartal kedua tahun 2019, pertumbuhan ekonomi Singapura mengalami penurunan sebesar 3,3 persen dibandingkan periode sebelumnya. Kontraksi ini terbesar dalam tujuh tahun perekonomian Singapura.

Dampaknya terlihat pada sektor manufaktur yang terus melemah, sementara sektor jasa dan layanan, khususnya sektor keuangan, pariwisata dan bisnis, diprediksi bisa menjadi penyelamat perekonomian Singapura.

Memburuknya perekonomian negara-negara yang merata hampir di semua kawasan di dunia, tidak bisa dilepaskan dari perang dagang (trade war)kemudian diikuti dengan perang mata uang (currency war)yang masih terjadi antara dua super power dunia Amerika Serikat dan China. kondisi terkahir masih terjadi perang tarif antara keduanya.

Baca :  Said Minta Junjung Tinggi Etika Demokrasi

Imbas dari “perang” tersebut telah menyebabkan terjadinya perlambatan perekonomian global. Lalu bagaimana dengan perekonomian Indonesia, siapkah APBN Indonesia mengantisipasi perlamabatan ekonomi global tersebut dan bagaimana peran DPR dalam menghadapinya ?