Eramet Siap Menjadi Mitra Strategis Pemerintah Mendorong Transisi Energi

Kamis 9 Mei 2024, 11 : 39 am
by
Direktur Eramet Indonesia Bruno Faour menjadi pembicara dalam ajang The 3rd Nickel Producers, Processors & Buyers Conference pada Selasa (7/5/2024) di Hotel Shangri-La, Jakarta. Dalam forum ini, Bruno membahas “Indonesia's Nickel Transformation: Boom and Beyond”, yang mengeksplor perkembangan pesat industri nikel Indonesia serta menggali prospek pertumbuhan jangka panjang dalam rantai pasok baterai kendaraan listrik global.

JAKARTA – Indonesia sebagai produsen bijih nikel serta eksportir nikel matte dan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) terbesar di dunia, menyatakan kesiapannya untuk terus memimpin pasar nikel global.

Dukungan ini semakin diperkuat dengan kehadiran Eramet, sebuah grup pertambangan dan metalurgi global asal Prancis yang bergerak di bidang logam dan telah aktif di Indonesia selama 17 tahun.

Eramet siap berkontribusi dalam memperkuat pertumbuhan berkelanjutan Indonesia dengan menjadi mitra terdepan pemerintah Indonesia dalam mendorong transisi energi dunia.

Penegasan itu disampaikan oleh Direktur Eramet Indonesia Bruno Faour dalam ajang The 3rd Nickel Producers, Processors & Buyers Conference pada Selasa (7/5/2024) di Hotel Shangri-La, Jakarta.

Dalam forum ini, Bruno membahas “Indonesia’s Nickel Transformation: Boom and Beyond”, yang menelusuri perkembangan pesat industri nikel Indonesia dan mengeksplorasi prospek pertumbuhan jangka panjang dalam dinamika rantai pasokan baterai kendaraan listrik global.

“Kenaikan Indonesia ke posisi terdepan di pasar nikel global tidak dicapai sendiri, namun merupakan hasil dari berbagai faktor, dan dukungan pemerintah memegang peran yang penting. Dukungan ini memastikan terciptanya lingkungan yang kondusif dalam industri nikel, sehingga memberdayakan Indonesia untuk menegaskan posisinya sebagai pemain utama di panggung global,” kata Bruno.

Di sesi diskusinya, Bruno juga menegaskan kesiapan Eramet untuk menjadi mitra pemerintah dalam mewujudkan visi tersebut.

Dengan membangun kolaborasi yang erat antara sektor swasta dan pemerintah, Eramet yakin bahwa Indonesia dapat terus memimpin di pasar nikel global.

Lebih lanjut Bruno menekankan pentingnya pendekatan strategis untuk memahami potensi Indonesia dalam rantai pasok industri kendaraan listrik (EV).

Dalam upaya ini, Eramet secara aktif menjalin kemitraan dengan berbagai pihak sebagai langkah strategis untuk memperkuat posisi Indonesia dalam ekosistem kendaraan listrik global.

“Sektor nikel saat ini sedang menghadapi berbagai tantangan bersama, baik yang bersifat lokal, terkait pasar, maupun internasional – hal ini merupakan bagian integral dari menjalankan bisnis. Meski demikian, kami tetap berkomitmen untuk tidak hanya memajukan bisnis, tetapi juga turut serta berkontribusi dalam pembangunan Indonesia,” ujar Bruno.

Meski demikian, Bruno menyoroti tantangan utama yang perlu diatasi dalam mewujudkan visi tersebut.

Tantangan ini mencakup upaya untuk menjamin kesuksesan transisi energi sambil menjaga dan memulihkan keseimbangan antara manusia dan alam.

Hal ini menjadi semakin penting dalam menghadapi dampak lingkungan dari aktivitas industri dan pertambangan serta menjadi landasan bagi pertumbuhan berkelanjutan di masa depan.

Bruno melanjutkan, penerapan praktik pertambangan yang bertanggung jawab, seperti pemulihan lahan pasca-tambang dan perlindungan lingkungan, menjadi kunci dalam memastikan keberlanjutan sektor ini.

Dengan mengadopsi standar keberlanjutan yang ketat, seperti yang diatur oleh IRMA, IFC, atau standar lainnya, Indonesia dapat memperkuat posisinya sebagai pemimpin global dalam industri nikel.

Komentar

Your email address will not be published.

Don't Miss

Bank BTN Terbitkan Tabungan BTN Qurban iB

JAKARTA-Tak mau ketinggalan moment, Bank BTN akhirnya meluncurkan produk Tabungan

Uang Beredar Tumbuh 7,7% (yoy) pada Agustus 2016

JAKARTA-Pertumbuhan likuiditas perekonomian, uang beredar dalam arti luas (M2) melambat