IHSG Berpotensi Kembali Melemah

Senin 27 Jan 2014, 8 : 04 am
by
saham
Ilustrasi

JAKARTA-Bursa AS dan Eropa kembali ditutup melemah signifikan sekitar 2% di akhir pekan lalu seiring kekhawatiran pasar meningkat setelah depresiasi signifikan yang terjadi di mata uang beberapa negara emerging market seperti Argentina, Turki dan India.

Hal ini membuat investor merotasi asetnya ke aset dengan resiko rendah sehingga treasury yield AS justru turun ke level 2.72%.

Harga minyak melemah sekitar 0.7% di akhir pekan kemarin diikuti mayoritas harga metal dunia.

ETF Indonesia di bursa AS terkoreksi tajam 4% di akhir pekan lalu.

Analis valas PT Samuel Sekuritas, Lana Soelistianingsih mengatakan bursa Asia Senin (27/1) kembali meneruskan koreksinya dalam 3 hari terakhir dengan bursa Jepang melemah sekitar 2.5% seiring sentimen dari koreksi bursa global di akhir pekan lalu ditambah dengan kembali menguatnya Yen Jepang.

Rupiah pagi ini berada di level Rp12,180/US$ sementara kurs NDF berada di level Rp12,250/US$.

IHSG sendiri hari ini diperkirakan akan kembali bergerak melemah seiring sentimen negatif dari bursa global serta penurunan tajam EIDO di akhir pekan lalu.

Potensi pelemahan Rupiah dan kenaikan yield SUN juga menjadi katalis negatif bagi pasar hari ini.

Support indeks berada di level 4,350,” ujar Lana.

Komentar

Your email address will not be published.

Don't Miss

Presiden Jokowi Janji, Kawal Proses Pengampunan Pajak

JAKARTA-Presiden Joko Widodo berjanji akan terus mengawal proses pengampunan pajak

Harga Referensi CPO dan Biji Kakao Turun, BK CPO Nol dan Biji Kakao 5%

JAKARTA – Harga referensi produk Crude Palm Oil (CPO) untuk penetapan