Kelangkaan Bawang Kerek Kemiskinan 1,32%

kompas

JAKARTA-Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Dhany Agung mengungkapkan melonjaknya harga bawang di beberapa daerah menimbulkan dampak negatif. Bukan hanya memukul UKM olahan yang menggunakan bawang. “Namun juga menambahkan kemiskinan di pedesaan sekitar 1,15% dan perkotaan sekitar 1,32%,” katanya di Jakarta,(21/3).

Padahal, kata Dhany lagi, harga bawang normalnya untuk Indonesia itu sekitar Rp16.000/kg-Rp18.000/kg. Tidak boleh lebih dari itu. “Karena kalau sampai lebih dari itu, jelas membuat susah konsumen. Apalagi mayoritas kemiskinan itu 60% di pedesaan, terutama petani,” tambahnya.  

Menurut Dhany, dari hasil penelitiannya di beberapa daera ternyata menjadi petani bawang tidak tidak terlalu menarik. Karena tingkat resikonya lebih besar ketimbang padi. Namun anehnya, budidaya lele lebih menguntungkan ketimbang bertani padi.  “Apalagi support untuk petani bawang hanya sekitar 5%,” ujarnya.

Anehnya lagi menurut Dhany, impor bawang itu bukan saja dari China, tapi juga dari Belanda, Perancis, dan India. “Jadi, memang harus ada proteksi atau perlindungan untuk ketahanan pangan di negeri ini dengan peningkatan produksi, keseimbangan harga dengan barang impor, insentif petani dan atau bisa melibatkan Perum Bulog,” pungkasnya. **can