Kemendag-BEDO Berkolaborasi Luncurkan Program Ekspor ‘NEXT’

Thursday 4 Apr 2024, 5 : 22 pm
BEDO
Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Didi Sumedi (tengah) bersama Ketua Yayasan BEDO Jeff Kristianto (kanan) setelah melakukan penandatanganan kerja sama antara Kemendag dan BEDO di Kementerian Perdagangan, Jakarta, Rabu (3/4/2024)

JAKARTA – Kementerian Perdagangan (Kemendag) dan organisasi nonprofit yaitu Business and Export Development Organization (BEDO) meluncurkan (kick-off) program New Export Breakthrough (NEXT) di Jakarta, Rabu (3/4).

NEXT adalah program pembinaan pelaku usaha perkebunan agar dapat menembus pasar ekspor.

Program tersebut menjadi upaya kolaboratif pemerintah dan pemangku kepentingan untuk meningkatkan ekspor produk perkebunan.

“Melalui kerja sama ini, Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kemendag dan BEDO berupaya memfasilitasi pelaku usaha produk perkebunan Indonesia agar dapat masuk ke pasar ekspor melalui pembinaan secara intensif. Kami berharap, para peserta dapat memperoleh wawasan untuk mengatasi tantangan perdagangan global sehingga rencana bisnis mereka dapat beradaptasi dengan kondisi yang ada,” ujar Direktur Jenderal PEN Kemendag Didi Sumedi.

Didi menambahkan, NEXT didesain khusus bagi perusahaan perkebunan sebagai proyek rintisan.

“Apabila berhasil, akan diadaptasi untuk produk-produk lainnya,” ungkap Didi.

Pada kick-off ini, digelar penandatanganan kerja sama antara Direktur Pengembangan Ekspor Produk Primer Kemendag Miftah Farid dan Ketua Yayasan BEDO Jeff Kristianto.

Digelar pula sosialisasi tentang rangkaian kegiatan NEXT yang mengundang perwakilan dinas-dinas bidang perindustrian dan perdagangan seluruh Indonesia, asosiasi-asosiasi di bidang perkebunan, serta para mitra kerja Direktorat Jenderal PEN Kemendag.

Selain itu, pada kick-off ini, Kemendag dan BEDO juga secara resmi meluncurkan logo program NEXT.

Logo NEXT melambangkan pertemuan dua entitas, yaitu dunia usaha yang dilambangkan dengan Bumi dan Kemendag yang dilambangkan dengan Bulan.

Interaksi antara dua elemen mencerminkan hubungan yang saling mendukung satu sama lain. Secara keseluruhan, bentuk visual ini membawa pesan yang jelas tentang kemitraan dan kerja sama global.

“Dengan diluncurkannya logo NEXT ini, kami harap penjenamaan dan pesan dari program ini akan selalu diingat oleh para pelaku usaha. Logo ini akan kami pakai seterusnya pada program-program NEXT lanjutan,” kata Direktur Pengembangan Ekspor Produk Primer Kemendag Miftah Farid.

Sementara itu, Ketua Yayasan BEDO Jeff Kristianto mengatakan, kerja sama yang dijalin pemerintah, pihak swasta, dan lembaga swadaya dapat mempercepat target ekspor dan memaksimalkan pencapaian produk-produk perkebunan Indonesia di pasar global.

“Kerja bersama oleh pemerintah, perusahaan swasta, dan lembaga swadaya seperti ini akan mempercepat target ekspor Indonesia dan memastikan pencapaian yang lebih maksimal. Produk perkebunan Indonesia memiliki peluang yang sangat besar di pasar dunia dan perlu dimaksimalkan,” kata Jeff.

NEXT terdiri atas rangkaian kegiatan pendampingan ekspor secara daring dan tatap muka selama satu tahun untuk 30 perusahaan terpilih di sektor perkebunan.

Selama mengikuti NEXT, perusahaan terpilih akan mendapatkan pendampingan dari praktisi ekspor, peluang mengikuti pameran di dalam dan luar negeri, serta akses untuk bergabung dalam situs web InaExport Kemendag.

Program ini menitikberatkan pada fase persiapan ekspor.

Fase ini meliputi, antara lain, penguatan internal organisasi usaha kecil dan menengah (UKM) untuk persiapan ekspor, pendampingan penyusunan strategi dan rencana ekspor, serta praktik bisnis dan negosiasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Salamudin Dang

Selamat Berburu Solar Gelar Buat Bapak Kapolri

Oleh: Salamuddin Daeng Pengungakapan kasus pencurian solar milik Pertamina di

Pemerintah Anggarkan Rp 465 Miliar Renovasi Masjid Istiqlal

JAKARTA-Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan merenovasi Masjid