LPS Catat Premi Pinjaman Tumbuh 23,08%

Thursday 7 Feb 2013, 6 : 32 pm
by
ILustrasi

JAKARTA – Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mencatat premi pinjaman pada 2012 (unaudited) sebesar Rp 6,201 triliun atau tumbuh sebesar 23,08 persen bila dibandingkan pada periode yang sama pada 2011 sebesar Rp 5,038 triliun.

Untuk aset juga mengalami kenaikan sebanyak 26,49 persen menjadi Rp 34,867 triliun pada 2012 dari sebelumnya Rp 27,565 triliun.

Direktur LPS Mirza Mochtar, saat Media Gathering, di Kantor LPS, Jakarta, Kamis, (7/2), mengatakan, selain kenaikan premi penjaminan, LPS juga mencatat ada kenaikan dari hasil investasi sebanyak 13,33 persen, menjadi Rp 1,275 triliun pada 2012, dari sebelumnya sebanyak Rp 1,125 triliun.

“Pendapatan operasi dari premi penjaminan meningkat 23,08 persen menjadi Rp 6,20 triliun dari Rp 5,03 triliun. Sedangkan hasil investasi bersih naik 13,33 persen menjadi Rp 1,27 triliun dari Rp 1,12 triliun,” ujar dia.

Baca juga :  Cadev Akhir November 2014 Sebesar US$111,1 Miliar

Selain itu, LPS juga mencatat terjadi kenaikan dari sisi ekuitas sebanyak 40,05 persen, dari Rp 23,425 triliun pada 2012, dan sebelumnya Rp 16,726 triliun pada 2011.

Dalam hal ekuitas, cadangan tujuan tercatat sebesar Rp 3,885 triliun pada 2012, naik sebanyak 52,65 persen dari sebelumnya sebesar Rp 2,545 triliun, dan cadangan penjaminan menjadi Rp 15,540 triliun atau naik sebanyak 52,63 persen, dari sebelumnya Rp 10,181 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BeritaMoneter.com. Mari bergabung di Channel Telegram "BeritaMoneter.com", caranya klik link https://t.me/beritamoneter, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca juga berita kami di:

gatti

Adalah jurnalis senior yang memiliki spesialisasi dalam membuat analisis ekonomi dan politik.

Komentar


HI THERE!

Eu qui dicat praesent iracundia, fierent partiendo referrentur ne est, ius ea falli dolor copiosae. Usu atqui veniam ea, his oportere facilisis suscipiantur ei. Qui in meliore conceptam, nam esse option eu. Oratio voluptatibus ex vel.

Wawancara

BANNER

Berita Populer

Don't Miss

Rupiah Menguat, Banyak Spekulan Valas ‘Cut Loss’

JAKARTA-Bank Indonesia (BI) mengimbau para spekulan valuta asing (valas) agar

Kemnakertrans Tangani 2.861 Kasus Perselisihan Kerja

JAKARTA-Meskipun masih diwarnai berbagai aksi demo pekerja/buruh, namun secara keseluruhan