Menkeu Promosikan Insentif Pajak ke Investor Amerika

Thursday 21 Nov 2019, 7 : 26 pm
by
Menkeu Sri Mulyani pada acara US-Indonesia Investment Summit 2019 di Grand Ballroom Hotel Mandarin, Jakarta, Kamis (21/11).

JAKARTA – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menjelaskan fasilitas insentif pajak seperti tax holiday, tax allowance, dan super deduction tax diberikan oleh Pemerintah dalam rangka menarik investasi.

Saat ini banyak pengusaha dan industri telah memanfaatkan fasilitas tersebut.

Diharapkan kebijakan tersebut akan semakin menarik lebih banyak investor dan pengusaha untuk membuka bisnisnya di Indonesia.

“Fasilitas tax allowance dan tax holiday telah kami desain ulang dengan mengedepankan semangat memudahkan dan memberikan kepastian. Peraturan Menteri (Keuangan) terbaru memberikan kemudahan dan kejelasan (bagi industri) untuk mendapatkan fasilitas tax holiday,” ujar Menkeu pada acara US-Indonesia Investment Summit 2019 di Grand Ballroom Hotel Mandarin, Jakarta, Kamis (21/11)..

Tax Holiday diberikan untuk industri pionir yang memenuhi ketentuan yang ditentukan (oleh hasil reviu) Menteri Koordinator Perekonomian.

“Seperti halnya tax holiday, tax allowances kualifikasinya sangat mudah. Sepanjang (bisnis) Anda masuk sektor prioritas dan memenuhi syarat,” katanya.

Lebih lanjut, Menkeu menjelaskan 18 industri pionir telah menikmati fasilitas tax holiday yang disediakan Pemerintah. Sedangkan untuk fasilitas tax allowances telah menjangkau lebih dari Rp285 triliun, 158 fasilitas telah disetujui, dan 140 wajib pajak.

Adapun 18 industri pioneer tersebut adalah:

1. industri logam dasar hulu,
2. industri pemurnian atau pengilangan minyak dan gas bumi,
3. industri petrokimia berbasis migas dan batubara,
4. industri kimia dasar organik bersumber hasil pertanian, perkebunan atau kehutanan,
5. industri kimia dasar anorganik,
6. industri bahan baku utama farmasi,
7. industri pembuatan peralatan iradiasi, elektromedikal atau elektroterapi,
8. industri pembuatan mesin dan komponen utama mesin,
9. industri pembuatan komponen utama peralatan elektronika/telematika seperti semoconductor wafer, backlight untuk Liquid Crystal Display (LCD), electrical driver atau display,
10. industri pembuatan komponen robotik pendukung pembuatan mesin manufaktur,
11. industri pembuatan komponen utama mesin pembangkit tenaga listrik,
12. industri pembuatan kendaraan bermotor dan komponen utama kendaraan bermotor,
13. industri pembuatan komponen utama kapal,
14. industri pembuatan komponen utama kereta api,
15. industri pembuatan komponen utama pesawat terbang, dan aktivitas penunjang dirgantara,
16. industri pengolahan berbasis hasil pertanian, perkebunan atau kehutanan penghasil bubur kertas (pulp),
17. infrastruktur ekonomi, dan 18, ekonomi digital mencakup aktivitas pengolahan data, hosting, dan kegiatan berhubungan dengan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Pameran Otomotif di ThamrinCity Diyakini Mampu Sedot Pengunjung

JAKARTA-Masyarakat Jabodetabek terutama para penggemar mobil bisa menikmati pameran otomotif

Demi Efisiensi, Bank BUMN Integrasikan Mesin EDC

JAKARTA-Tiga bank yang tergabung dalam Himpunan Bank Milik Negara (Himbara),