Menparekraf Bahas Tiga Upaya Reaktivasi Sektor Parekraf di Bali

Saturday 12 Jun 2021, 11 : 53 am
by
Ilustrasi/pariwisata Bali

BALI – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno dan  Gubernur Provinsi Bali, I Wayan Koster kembali menggelar membahas langkah-langkah yang dilakukan untuk mereaktivasi sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di provinsi Bali.

Seperti diketahui, pada 2019, kontribusi sektor pariwisata terhadap perekonomian Bali mencapai 54 persen.

Namun, akibat pandemi COVID-19, pertumbuhan ekonomi di Bali minus hingga 9,3 persen secara kumulatif.

Hal ini merupakan kontraksi terdalam yang pernah dialami Provinsi Bali. Untuk itu pemerintah terus melakukan upaya reaktivasi Bali.

Usai melakukan pertemuan tersebut, Menparekraf memaparkan tiga strategi, yakni pertama percepatan program vaksinasi bagi masyarakat Bali.

Direncanakan 70 persen penduduk Bali bisa mendapatkan vaksinasi, yaitu sebanyak 3 juta orang, dari jumlah penduduk Bali yang mencapai 4,3 juta orang.

“Kami terus menyiapkan pemulihan pariwisata di Bali. Kami melihat dari penanganan COVID-19 sudah jauh lebih baik, dan vaksinasi ini kami apresiasi, bahwa Bali sebagai provinsi yang mendapatkan presentase vaksinasi tertinggi dari targeted group. Dan sesuai dengan arahan Presiden vaksinasi itu harus sudah diselesaikan pada Juli ini,” ujar Menparekraf di Gedung Jaya Sabha, Denpasar, Bali, Kamis (10/6/2021) malam..

Turut hadir dalam pertemuan tersebut Wakil Gubernur Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati, Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf/Baparekraf Kurleni Ukar, Deputi Bidang Sumber Daya Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf Wisnu Bawa Tarunajaya, dan Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf Nia Niscaya.

Selain dari pada program vaksinasi, kepatuhan terhadap protokol kesehatan juga akan diperketat.

Beberapa program Kemenparekraf untuk membantu hal tersebut diantaranya melalui Gerakan BISA yang masih digulirkan di destinasi wisata yang ada di Bali dan juga daerah lainnya yang ada di Indonesia.

Kemudian, sertifikasi CHSE yang jumlahnya akan terus ditingkatkan.

“Jadi dari segi jumlah destinasi wisata, hotel dan restoran yang tersertifikasi, Bali yang tertinggi dari segi kepatuhannya terhadap CHSE. Mulai bulan Juli, kita akan memulai program CHSE dan Bali kita targetkan dua kali lipat dari tahun lalu, menjadi 1.200 destinasi wisata, hotel, dan restoran yang akan tersertifikasi CHSE,” harap Sandiaga.

“Dan terakhir, untuk jangka menengah panjang, penyiapan dari reaktivasi Bali dan diversifikasi ekonomi Bali. Kita harapkan akan mempercepat pemulihan pariwisata di Bali sesuai dengan pengendalian COVID-19 yang lebih baik lagi kedepannya,” katanya.

Rencana jangka menengah panjang tersebut seperti memperbaiki infrastruktur transportasi darat, laut, dan udara, menyiapkan fasilitas pariwisata seperti kegiatan MICE, dan lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Pemerintah Isyaratkan Beri Subsidi Bunga KUR

JAKARTA-Pemerintah mengisyaratkan akan memberikan subsidi bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR)

Pendukung Perda Syariah dan Injil Patut Diduga Melakukan Delik Penistaan Agama

JAKARTA-Ketua Tim Task Force Forum Advokat Pengawal Pancasila (FAPP), Petrus