Naiknya BI Rate Belum Berdampak Positif

Rabu 27 Nov 2013, 5 : 15 pm

JAKARTA-Langkah Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga acuan (BI rate) hingga 175 basis poin dinilai belum berdampak secara konkret. Buktinya, dalam enam bulan terakhir belum mampu meredam depresiasi rupiah maupun inflasi. “Peningkatan BI rate yang dilakukan bertahap dari 5,75 % pada Mei 2013 hingga ke level 7,5 % sejak pertengahan November 2013, belum menunjukkan efektivitasnya dalam meredam depresiasi rupiah,” kata Ekonom dari Universitas Siswa Bangsa Internasional (USBI) Adler H Manurung di Jakarta, Kamis, (27/11).
Menurut Adler, tidak efektifnya kebijakan tersebut terlihat khususnya setelah kenaikan upah minimum regional di beberapa daerah di Indonesia sejak Oktober 2013. Rupiah sendiri saat ini masih bercokol di level Rp11.700 dalam beberapa hari terakhir. Tekanan inflasi pun turut meningkat dari 5,47 % (ytd) pada Mei 2013 hingga 8,32 % (ytd) pada Oktober 2013.

Adler menuturkan, hingga akhir tahun ini, nilai tukar rupiah diperkirakan akan berada di level Rp11.000-Rp12.000. Untuk berada di batas bawah, menurutnya perlu ada kebijakan efektif dari Bank Indonesia. “Level rupiah kita tidak mungkin lari di bawah Rp11.000, harus ada kebijakan yang ampuh supaya di bawah itu,” ujarnya.
Adler juga menduga ada peran asing yang bermain dan berkontribusi terhadap pelemahan rupiah, khususnya dalam bentuk sertifikat Bank Indonesia (SBI).
“Dugaan sementara saya SBI itu banyak dimiliki asing, karena data itu kita tidak punya. Dengan begitu, berarti BI harus bayar bunga kepada asing-asing dalam bentuk valas,” pungkasnya. **cea

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BeritaMoneter.com. Mari bergabung di Channel Telegram "BeritaMoneter.com", caranya klik link https://t.me/beritamoneter, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca juga berita kami di:

Komentar

Your email address will not be published.

Don't Miss

Pembangunan Jalan Perbatasan Menggembirakan

JAKARTA-Presiden Joko Widodo mengaku gembira dengan perkembangan pembangunan jalan perbatasan

Mudik 2018, Jembatan Luk-Ulo Pansela Jawa Fungsional

JAKARTA-Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyelesaikan pembangunan