Pegawai TVRI Dapat Tunjangan Kinerja Rp1,5 Juta-Rp21,9 Juta

Ilustrasi TVRI

JAKARTA-Pemerintah memberikan tunjangan kinerja kepada pegawai di Lembaga Penyiaran Publik Televisi Republik Indonesia (LPP TVRI).

Selain bagian dari upaya peningkatan kinerja Pegawai di LPP TVRI, tunjangan kinerja ini juga dalam rangka reformasi birokrasi di lingkungan LPP TVRI.

Berdasarkan pertimbangan tersebut, pada 30 Desember 2019, Presiden Joko Widodo telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 89 Tahun 2019 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di LPP TVRI.

Menurut Perpres ini, pegawai TVRI, selain diberikan penghasilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, diberikan tunjangan kinerja setiap bulan.

“unjangan kinerja sebagaimana dimaksud diberikan setelah mempertimbangkan penilaian reformasi birokrasi, capaian kinerja organisasi, dan capaian kinerja individu,” bunyi Pasal 2 ayat (2) Perpres ini.

Baca :  Jokowi: Pinjaman Dana Program Mekaar Harus Menetas

Tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud tidak diberikan kepada:

a. Pegawai TVRI yang tidak mempunyai jabatan tertentu;

b. Pegawai TVRI yang diberhentikan untuk sementara atau dinonaktifkan;

c. Pegawai TVRI yang diberhentikan dari jabatan organiknya dengan diberikan uang tunggu dan belum diberhentikan sebagai pegawai;

d. Pegawai TVRI yang diberikan cuti di luar tanggungan negara atau dalam bebas tugas untuk menjalani masa persiapan pensiun;

Dan e. Pegawai pada badan layanan umum yang telah mendapatkan remunerasi sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum sebagaimana telah diubah dengan PeraturanPemerintah Nomor 74 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum.

Baca :  Pegawai Setjen MPR Dapat Tunjangan Kinerja Rp 1,563 Juta-Rp 19,360 Juta

Tunjangan kinerja bagi Pegawai TVRI sebagaimana dimaksud diberikan terhitung mulai bulan Oktober 2018, dengan memperhitungkan capaian kinerja pegawai setiap bulannya.

“Pajak penghasilan atas tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara,” bunyi Pasal 6 Perpres ini.

Ketentuan lebih lanjut mengenai tunjangan kinerja Pegawai TVRI sebagaimana dimaksud, menurut Perpres ini, diatur dengan Peraturan Dewan Direksi TVRI.

“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 10 Peraturan Presiden Nomor 89 Tahun 2019, yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada 31 Desember 2019.