Pertamina Pastikan BBM Aman di Kaltim

ilustrasi

BALIKPAPAN-Pertamina memastikan BBM di seluruh Kalimantan Timur dalam kondisi aman meskipun disinyalir ada antrian truk-truk tronton di beberapa SPBU di wilayah Balikpapan dan Samarinda.

Region Manager Communication, Relation and CSR Pertamina Kalimantan Heppy Wulansari menjelaskan bahwa penyaluran Solar Subsidi dan Premium di wilayah Kalimantan Timur berjalan normal dan tidak ada pengurangan volume, khususnya Balikpapan dan Samarinda.

“Penyaluran Solar Subsidi untuk Balikpapan rata-rata 97 kilo liter perhari dan Premium rata-rata 106 kilo liter perhari. Sedangkan untuk Samarinda Solar Subsidi rata-rata 152 kilo liter perhari dan Premium sekitar 148 kiloliter per hari. Hingga saat ini tidak ada pengurangan volume BBM dan penyaluran sesuai volume normal” tegas Heppy.

Baca :  Ahok Resmi Jabat Komut Pertamina

Menyikapi antrian truk tronton yang ada di Balikpapan dan Samarinda, Heppy menjelaskan bahwa meski terdapat antrian namun stock di SPBU masih ada.

“Untuk antrian ini memang masih menjadi persoalan tersendiri karena regulasi memang memungkinkan truk-truk tronton untuk menkonsumsi Solar Subsidi. Antrian ini terjadi karena para sopir truk rata-rata sudah mengetahui jadwal kedatangan Mobil Tanki yang melakukan pengiriman Solar ke SPBU tersebut, sehingga terjadi antrian di jam-jam itu” jelas Heppy

Untuk memastikan BBM subsidi tepat sasaran, Pertamina terus melakukan berbagai upaya antara lain : rutin sosialisasi peraturan terkait ketentuan penyaluran BBM bersubsidi kepada SPBU, melakukan monitoring dan kunjungan sidak ke SPBU, memberikan sanksi tegas kepada SPBU yang terbukti melakukan pelanggaran dalam penyaluran BBM Subsidi, mewajibkan SPBU memasang CCTV dan berkoordinasi dengan aparat.

Baca :  Lampaui Target APBN, Pendapatan Minerba Mencapai Rp 32,2 Triliun

Bahkan dalam waktu dekat, Pertamina akan segera melakukan digitalisasi SPBU dan menerapkan sistem survey solar untuk pendataan setiap kendaraan yang mengisi solar dengan aplikasi secara online di beberapa SPBU yang banyak pertambangan/industri di sekitarnya.

Kuota Solar Subsidi dan Premium untuk Kalimantan Timur masing- masing ditetapkan Pemerintah sebesar 237.848 kilo liter dan 330.148 kilo liter. Sepanjang Januari hingga Oktober 2019, tercatat konsumsi Solar Subsidi di Kalimantan Timur mencapai 209.294 kilo liter.

Angka ini sudah over 6% dibandingkan kuota tahun berjalan. Sedangkan untuk Premium terealisasi sebesar 281.028 kilo liter dan sudah over 2% dari kuota tahun berjalan.

Pertamina terus menghimbau masyarakat dan semua pihak untuk melaporkan ke aparat jika ada indikasi penyimpangan BBM subsidi. Masyarakat juga bisa menginformasikan ke Pertamina jika ada pelayanan yang kirang baik maupun jika ada kecurangan yang terjadi di SPBU melalui call center di nomor 135

Baca :  Jonan: Pasokan BBM dan Listrik ke Tempat Wisata Aman