Rupiah Melemah, Menkeu Koordinasi Dengan BI dan OJK

JAKARTA-Menteri Keuangan (Menkeu) Bambang Brodjonegoro mengaku terus mencermati pergerakan mata uang di dunia, termasuk penurunan mata uang rupiah dalam beberapa hari terakhir. “Kami akan koordinasi dengan Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK)  sehingga bisa mengatasi ini. Ini terjadi akibat global memang,” kata Bambang saat ditemui sebelum rakor di Kantor Menko Perekonomian, Jakarta, Selasa (16/12).

Menkeu menuturkan akan meminta pandangan dari BI selaku otoritas moneter dalam menghadapi gejolak nilai tukar saat ini. “Intervensi (ke pasar) kan hanya (bisa dilakukan BI. BI melihat bagaimana ke depan,” ujarnya.

Menurut Bambang, hari ini Rusia collapse betul. “Rusia emerging ekonominya seperti kita. Ada imbasnya ke kita dan policy rate mereka tinggi sekali,” terangnya.

Baca :  Mandiri Terapkan Penundaan Angsuran Kredit UMKM

Pelemahan rupiah kali ini, katanya, mirip dengan yang terjadi pada pertengahan 2013. Kala itu, dunia dihadapkan dengan isu penghentian stimulus (tapering off) oleh bank sentral AS The Fed.

Namun Menkeu meyakini, nilai tukar rupiah akan dapat terjaga sesuai dengan fundamental perekonomian Tanah Air.  “Kita mampu mengatasi kondisi ekonomi yang memang datangnya dari global. Kita ingin melihat rupiah bisa menjaga fundamentalnya,” ujarnya.

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antar ank di Jakarta pada Selasa (16/12) pagi bergerak melemah sebesar 171 poin menjadi Rp12.884 per dolar AS dibandingkan posisi sebelumnya Rp12.713 per dolar AS. Sementara pada kurs tengah BI, nilai rupiah tercatat berada pada posisi Rp 12.900 terhadap dollar AS pada Selasa (16/12) ini, atau melemah Rp 300 lebih dari nilai tukar Senin (15/12) sebesar Rp 12.599

Baca :  Bank OCBC NISP Buka Kantor Cabang di Kupang