Banjir, Hambat Pertumbuhan Bisnis Rumah Murah

Monday 27 Jan 2014, 7 : 14 pm
bumn.go.id

JAKARTA-Dampak banjir membuat gerak ekonomi masyarakat menjadi terhambat. Sehingga mengganggu pertumbuhan bisnis perumahan. “Banjir di mana-mana membuat ekonomi semakin berat membuat pertumbuhan pembangunan properti terkendala,” kata Ketua Umum DPP REI Eddy Hussy di Jakarta, Senin, (27/1). 

Selain faktor alam yang mengganggu, kata Eddy, pengembang saat ini juga harus menghadapi beratnya membangunj rumah murah. Alasannya, harga jual rumah murah saat ini sudah tidak sesuai dengan kondisi perekonomian. “Sekarang harga rumah murah Rp 88 juta dan itu masih dibangun REI dan berlaku sampai saat ini,” tambahnya. 

Eddy mengakui pertumbuhan ekonomi memang mengalami peningkatan. Sayangnya, hal itu tidak diikuti dengan kenaikan harga rumah murah. “Cari mobil yang Rp 100 juta saja sudah susah. Jadi memang berat bagi pengembang untuk menyediakan rumah murah dengan harga itu,” ungkapnya.

Menurut Eddy, posisi harga rumah murah yang ditetapkan sekitar 4 tahun hingga 5 tahun lalu tidak bisa diterapkan untuk kondisi saat ini. “Jadi perlu penyesuaian lagi, untuk terus mengembangkan rumah murah bagi masyarakat. Apalagi, saat ini kemampuan masyarakat Indonesia terkait daya beli telah meningkat,” tuturnya. 

Lebih jauh Eddy menjelaskan pada 2014 ini, pihaknya menargetkan bisa membangun sedikitnya 150 ribu unit rumah murah bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). “Tahun ini target 150 ribu unit untuk MBR,” pungkasnya. **

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Sequis Resmikan Kantor Pemasaran di Medan

MEDAN-PT Asuransi Jiwa Sequis Life (Sequis) meresmikan kantor pemasaran ke-4 di kota Medan, Sumatera

Belanja Di ThamrinCity Sambil Nikmati Kuliner

JAKARTA-Pusat Belanja Thamrin City terus berupaya memanjakan pengunjung yang semakin