Lonjakan Suara PSI Abnormal, PPP Endus Ada Operasi Loloskan Partai Kaesang

Sunday 3 Mar 2024, 10 : 52 pm
Ketua Majelis Pertimbangan PPP Muhammad Romahurmuziy

JAKARTA-Lonjakan suara Partai Solidaritas Indonesia (PSI) di real count sementara Komisi Pemilihan Umum (KPU) mendapat sorotan tajam dari sejumlah lapangan.

Tak ketinggalan Ketua Majelis Pertimbangan PPP Muhammad Romahurmuziy alias Romy yang menilai lonjakan suara partainya Kaesang Pangarep ini sangat tidak wajar.

Karenanya, Romy pun meminta KPU dan Bawaslu untuk menyelidiki kenaikan suara signifikan yang didapat PSI.

Bahkan Romy curiga ada “operasi” yang dilakukan untuk menaikkan suara partai pimpinan putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep.

“Mohon atensi kepada KPU dan Bawaslu operasi apa ini? Meminjam bahasa Pak Jusuf Kalla, apakah ini operasi “sayang anak” lagi?” tulis Romy dalam akun Instagramnya dikutip Minggu (3/3/2024).

Romy meyakini ada lonjakan yang tidak wajar dari suara PSI.

Berdasarkan bukti yang diklaim, terdapat terdapat 19 ribu suara dari 110 TPS.

Artinya, secara rata-rata ada 173 suara untuk PSI di tiap TPS tersebut.

“Ini dari monitoringnya, saya cuplik salah satunya dari yang beredar di media sosial. Dengan suara per TPS hanya 300 suara, dan partisipasi pemilih rata-rata 75%, suara sah setiap TPS ini hanya 225 suara. Artinya, PSI menang 77% di 110 TPS itu. TIDAK MASUK AKAL!” tegas Romy.

“Saya dan DPP PPP mohon atensi dan tindak lanjut seksama KPU dan Bawaslu untuk tidak menutup mata dari penyimpangan ini!” ucap Romy.

Romy pun mengancam jika KPU tidak mengoreksi lonjakan suara PSI yang dinilai tidak wajar, maka partainya akan membawa masalah ini ke dalam hak angket DPR agar dapat diungkap dengan terang.

“Kalau ini tidak dikoreksi, PPP akan meminta hal ini bagian yang termasuk dibongkar seterang-terangnya di hak angket pekan ini!” tegas Romy.

“Saya mohon atensi KPU dan Bawaslu secara terbuka dan tindak lanjutnya secara cepat dan seksama!” imbuh Romy.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

BI Harus Awasi Pergerakan Mata Uang Asing

JAKARTA-Bank Indonesia (BI) harus melakukan pengawasan yang lebih dalam terkait

Transisi Energi Harus Dilakukan Dengan Komitmen Kuat

JAKARTA-Anggota Komisi VI DPR RI Sondang Tiar Debora Tampubolon menekankan