OJK Dorong Pembangunan Daerah Manfaatkan Pasar Modal

Saturday 23 Mar 2019, 1 : 54 am
by
OJK
ILustrasi

PADANG – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus mendorong Pemerintah Daerah untuk memanfaatkan produk-produk di Pasar Modal sebagai sumber pembiayaan sektor riil dan pembangunan infrastruktur.

“Perkembangan produk-produk Pasar Modal sudah maju. Ini menandakan produk Pasar Modal sangat berpotensi untuk dijadikan alternatif pembiayaan bagi perusahaan yang bergerak di sektor riil, termasuk sektor infrastruktur,” kata Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen dalam seminar “Pembiayaan Sektor Riil Dan Infrastruktur Melalui Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT), Dana Investasi Infrastruktur (DINFRA), dan Obligasi Daerah” di Padang, Sumatera Barat, Kamis.

Produk-produk Pasar Modal seperti RDPT, DINFRA, dan Obligasi Daerah,menurut Hoesen sangat tepat sebagai sumber pembiayaan sektor riil dan infrastruktur di daerah mengingat produk tersebut bisa disesuaikan dengan proyek yang akan dibangun dan memiliki jangka waktu yang panjang.

Perekonomian Sumatera Barat memiliki potensi besar di bidang perikanan, perkebunan, perdagangan, pariwisata dan pertambangan yang memungkinkan dikembangkan dengan pembiayaan melalui instrumen pasar modal.

RDPT dan DINFRA merupakan produk investasi kolektif yang dikelola oleh Manajer Investasi yang dapat berinvestasi pada sektor riil dan infrastruktur.

RDPT, sebagaimana diatur dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor: 37/POJK.04/2014 tentang Reksa Dana Berbentuk Kontrak Investasi Kolektif Penyertaan Terbatas, merupakan wadah yang digunakan untuk menghimpun dana dari pemodal profesional yang selanjutkan akan dikelola oleh Manajer Investasi untuk diinvestasikan pada portofolio Efek yang berbasis kegiatan sektor rill.

Dalam 4 tahun (2015-2018), total danakelolaan RDPT telahmeningkat 35%, dariRp 20 triliunpadaakhirtahun 2015 menjadiRp 27triliun per akhir 2018.

Beberapa proyek strategis yang telah dibiayai oleh RDPT adalah:

Pertama, Pembangunan 3 ruas jalan tol, yaitu ruas tol Kanci-Pejagan, Pasuruan-Probolinggo, dan Pejagan-Pemalang dengan nilai pendanaan sebesar Rp 5 Triliun.

Kedua, Pembangunan Sky Train di Bandara Soekarno Hatta sebesar Rp 315 miliar.

Dan Ketiga, Pembangunan rumah sakit dan pusat perbelanjaan Padang Landmark di kota Padang, dengan nilai total pendanaan sebesar Rp 290 miliar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

80% Korban Gempa dan Tsunami Sulteng Butuh Penanganan Ortopedi

PALU-Sekitar 80 persen korban gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi

Menperin Tawarkan India Kerja Sama Produksi Bahan Baku Obat

JAKARTA-Pemerintah Indonesia mengajak para pengusaha India untuk terus meningkatkan investasi