Dua Perusahaan Jerman Minat Investasi di Indonesia

Thursday 22 Aug 2013, 8 : 07 pm
by

JAKARTA-Sektor industri tetap mampu memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian nasional. Oleh karena itu, Kementerian Perindustrian terus mendorong para pelaku industri untuk berinvestasi di dalam negeri. Hingga saat ini, Indonesia masih menjadi negara tujuan para investor asing karena memiliki pertumbuhan ekonomi yang positif, inflasi yang terjaga, dan populasi masyarakat yang cukup besar.  Bahkan dua perusahaan asal Jerman, yakni Volkswagen (VW) dan Ferrostaal GmbH telah menyatakan minatnya akan menanamkan modalnya di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Menteri Perindustrian Mohamad S Hidayat seusai menerima kunjungan dari kedua manajemen perusahaan tersebut di Kementerian Perindustrian, Kamis , (22/8).

Hidayat mengaku,  telah mendengar keinginan sejumlah investor luar negeri. Sejumlah point penting dihasilkan pertemuan tersebut.

Pihak VW yang diwakili Christian Klingler dari Volkswagen AG datang ke Indonesia karena akan melakukan pertemuan dengan local partner-nya (Garuda Mataram Motor) dan dalam rangka menjajaki market untuk regional.  “Investasi VW akan dilakukan dalam bentuk joint venture dengan mitra lokalnya tersebut,” jelas dia. Sementara itu, Garuda Mataram Motor juga akan melakukan investasi untuk memenuhi kebutuhan lokal. VW berkomitmen akan menjadikan Indonesia sebagai basis produksi untuk ASEAN. Selama ini VW sudah melakukan riset mendalam terkait pasar otomotif Indonesia. Mengenai data investasi yang akan direalisasikan VW, mereka akan mengumumkannya ke media pada bulan November 2013. Produksi awal akan dilakukan di pabrik Indomobil di kawasan Bukit Indah, Cikampek. VW sudah membuat prototype sesuai riset yang mereka lakukan di Indonesia, termasuk investigasi infrastrukturnya. Salah satu pilihannya adalah membuat multi purpose vehicle (MPV). VW juga sedang mempelajari program mobil low emission carbon (LEC) yang dicanangkan oleh Pemerintah. VW berminat investasi di Indonesia karena mereka telah memiliki pengalaman sukses di China dan mereka sudah tahu kompetitor beratnya adalah Jepang.

Dalam pertemuan dengan pihak Ferrostaal GmbH yang diwakili CEO Ferrostaal GmbH Klaus Lesker, perusahaan petrokimia asal Jerman ini juga akan merealisasikan investasinya dalam pengembangan kompleks instalasi petrokimia di Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat. Dalam proyek tersebut, Ferrostaal GmbH akan melakukan joint venture dengan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk.  Namun kendalanya adalah alokasi gas untuk industri dan untuk memulai pembangunan pabrik tersebut hingga sekarang belum mendapat kepastian. Maka saya katakan, beri saya waktu sebulan untuk berunding dengan pemerintah. Sebab Indonesia juga sedang membutuhkan investasi di daerah Papua. Semua prosedur sudah dijalankan oleh Ferrostaal, termasuk membuat feasibility studies. Rencananya akan dibikin semacam kluster, kalau bisa akan jadi kawasan ekonomi untuk petrokimia. Karena cita-cita saya dalam membuat industri nasional dapat berkembang adalah dengan membangun fundamental industri supaya kuat, terutama untuk Industri besi dan baja, petrokimia, serta agro dari hulu dan hilir.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Pengamat: Kenaikan Harga BBM Subsidi Mestinya Jadi Solusi Terakhir

JAKARTA-Direktur Eksekutif CORE Muhammad Faisal memproyeksikan pemerintah akan menaikkan harga

Masyarakat Desa Mekarsari TORA Panimbang Sepakat Jadi Anggota Koperasi

PANDEGLANG-Masyarakat Desa Mekarsari Tanah Objek Reformasi Agraria (TORA) Panimbang, Pandeglang,