Harga Saham BNI di 2022 Meningkat 36,7%, Ini 7 Kebijakan Strategis di 2023

Wednesday 25 Jan 2023, 1 : 55 pm
by
pertumbuhan laba bersih tersebut utamanya berasal dari pertumbuhan Fee Based Income (FBI) dan Net Interest Income (NII) yang masing-masing sebesar 16,8 persen dan 17,6 persen (y-o-y).
photo/dok Antara

JAKARTA – Harga saham PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) di akhir 2022 tercatat meningkat 36,7% Year on Year (YoY).

Angka ini jauh lebih tinggi dari peningkatan harga saham LQ-45 yang sebesar 0,7% YoY.

Direktur Corporate & International Banking BNI,  Silvano Rumantir menjelaskan pertumbuhan tersebut terlepas dari Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang bergerak cukup fluktuatif di tahun 2022 serta diwarnai dinamika kondisi geopolitik, harga komoditas, dan kebijakan moneter bank-bank sentral dunia dalam melakukan rate adjustment.

“BNI memiliki komitmen untuk terus mencetak profitabilitas yang sehat dan sustain sehingga memberikan value yang optimal bagi seluruh pemangku kepentingan, terutama para pemegang saham.,” ujarnya.

Meskipun kondisi perekonomian global masih penuh tantangan, BNI yakin kondisi Indonesia jauh lebih baik dibanding negara-negara lain.

“Kami melihat banyak peluang di tahun 2023 yang dapat kami tangkap. Untuk itu, upaya transformasi perusahaan di tahun ini akan fokus di beberapa area seperti pengembangan solusi transaksi dan ekosistem dalam memenuhi kebutuhan nasabah,” kata Silvano.

Terdapat tujuh kebijakan strategis yang akan menjadi fokus pada 2023.

Pertama, BNI mengembangkan solusi transaksi & ekosistem dalam memenuhi kebutuhan nasabah.

Kedua, mengembangkan infrastruktur teknologi serta inovasi digital melalui data driven berbasis analytics, customer experience, dan perluasan partnership.

Ketiga, BNI fokus pada peningkatan CASA dan FBI yang sustain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

COVID-19 Terkendali, Ekonomi Indonesia Terdongkrak Naik

JAKARTA-Pengendalian COVID-19 menjadi faktor kunci untuk pemulihan ekonomi. Saat ini

Kanwil DJP Jabar I Berhasil Himpun Pajak Rp12,85 Triliun

BANDUNG-Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (Kanwil DJP) Jawa Barat I