Laba Bersih ANTM Per Kuartal III Naik Jadi Rp1,71 Triliun

Jumat 12 Nov 2021, 10 : 05 pm
by
pada paruh pertama 2021 jumlah penjualan ANTA tercatat sebesar Rp17,28 triliun atau jauh lebih tinggi ketimbang penjualan di Semester I-2020 yang hanya senilai Rp9,24 triliun.
Ilustrasi

JAKARTA- PT Aneka Tambang (Persero) Tbk (ANTM) selama sembilan bulan pertama 2021 membukukan laba bersih sebesar Rp1,71 triliun atau mengalami kenaikan dibanding periode yang sama di 2020 senilai Rp835,78 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan ANTM yang dipublikasi di Jakarta, Jumat (12/11), peningkatan jumlah laba bersih tersebut ditopang oleh kenaikan nilai penjualan selama sembilan bulan pertama tahun ini yang menjadi sebesar Rp26,48 triliun dari Rp18,04 triliun pada periode yang sama di 2020.

Seiring dengan pertumbuhan nilai penjualan tersebut, beban pokok penjualan ANTM per Kuartal III-2021 tercatat meningkat menjadi Rp21,34 triliun dari posisi per akhir Kuartal III-2020 yang senilai Rp15,13 triliun.

Sehingga, laba bruto perseroan selama sembilan bulan pertama tahun ini menjadi Rp5,14 triliun.

Sementara itu, beban usaha ANTM per Kuartal III-2021 tercatat Rp2,79 triliun atau lebih besar dibanding periode yang sama di 2020 senilai Rp1,46 triliun.

Maka, laba usaha perseroan selama sembilan bulan pertama 2021 menjadi sebesar Rp2,35 triliun atau lebih tinggi dibanding periode yang sama di 2020 senilai Rp1,44 triliun.

Adapun jumlah laba sebelum pajak untuk periode yang berakhir 30 September 2021 tercatat Rp2,53 triliun atau mengalami kenaikan dibanding selama sembilan bulan pertama di 2020 yang senilai Rp1,12 triliun.

Dengan jumlah beban pajak penghasilan (neto) per akhir Kuartal III-2021 yang senilai Rp819,54 miliar, maka laba periode berjalan yang dicatatkan ANTM menjadi Rp1,71 triliun.

Besaran laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk juga sebesar Rp1,71 triliun. Pada periode yang sama di 2020, laba bersih ANTM senilai Rp835,78 miliar.

Per 30 September 2021, jumlah liabilitas ANTM tercatat meningkat menjadi Rp12,96 triliun dari Rp12,69 pada 31 Desember 2020.

Sedangkan, total ekuitas hingga akhir Kuartal III-2021 tercatat sebesar Rp20,34 triliun atau lebih tinggi dibanding posisi per 31 Desember 2020 yang senilai Rp19,04 triliun.

Komentar

Your email address will not be published.

Don't Miss

Rupiah Berpotensi Melemah Lagi, Akibat Sentimen Negatif

JAKARTA-Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada

KemenkopUKM Dukung Pembenahan Inkop Kartika TNI AD  

JAKARTA-Kementerian Koperasi dan UKM mengapresiasi pembenahan yang sedang dilakukan oleh