Menakar Arah Bidak Catur Jokowi

Saturday 17 Feb 2024, 11 : 16 am
karikatur kabnews.id

Oleh: Saiful Huda Ems

Rupanya ada yang luput dari perhatian banyak pengamat politik, soal kemana Joko Widodo (Jokowi) akan berlindung ketika nantinya sudah tak lagi menjadi Presiden.

Kebanyakan orang hanya menduga bahwa Jokowi akan berlindung ke putranya, yakni Gibran Rakabuming Raka apabila Gibran  jika sesuai dengan skenario drama politiknya akan terpilih menjadi Wakil Presiden.

Sedangkan Gibran sendiri sampai hari ini sudah tidak lagi menjadi kader partai politik manapun, dan tak lagi menjadi kader politik PDI Perjuangan setelah Gibran dinyatakan mbalelo, berkhianat pada PDI Perjuangan.

Sebagian lagi para pengamat politik juga menduga, bahwa Jokowi nantinya akan berlindung ke Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang banyak diprediksi akan masuk ke Parlemen Nasional, setelah Jokowi habis-habisan menunjukkan dukungan politiknya pada PSI.

Bahkan Jokowi sampai bersusah payah mengupayakan atau setidaknya merestui putra bungsunya, yakni Kaesang Pangarep untuk menjadi Ketua Umum PSI meski Kaesang baru dua hari menjadi kader partai.

Namun pada kenyataannya, jika kita melihat dari quick count hasil perhitungan cepat PEMILU, PSI sampai detik ini hanya memperoleh suara di bawah 3 %, yang berarti gagal untuk lolos ke Parlemen Nasional.

Apabila kita mengacu dari kenyataan politik itu, ternyata semua prediksi para pengamat politik itu sangat mungkin sekali salah total.

Lalu bagaimana sesungguhnya yang terjadi, ke partai politik mana sebenarnya Jokowi berlindung setelah nantinya sudah tak lagi menjadi Presiden dan dikejar-kejar oleh banyak persoalan, mulai dari persoalan penghianatannya pada partainya sendiri (PDI Perjuangan), sampai persoalan kegagalan mega proyek Food Estate dll.?

Jawabannya: berlindung ke Partai GOLKAR !.

Loh, bagaimana bisa Jokowi akan berlindung ke Partai GOLKAR? Apa tanda-tandanya dan apa keuntungan politisnya bagi Jokowi?

Begini ceritanya:

Presiden Jokowi ini ternyata memang maestronya politik Indonesia yang belum bisa ditandingi oleh siapapun kecuali oleh guru politiknya sendiri yang dihianatinya, yakni Ibu Megawati Soekarno Putri.

Namun sepandai-pandainya Jokowi merancang kejahatan, ia akan terbongkar juga.

Lupakah kita dengan adagium dikalangan para ahli hukum,”Tiada kejahatan yang sempurna?” Itulah yang kini terjadi pada Jokowi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Kinerja Industri Pengolahan Meningkat

JAKARTA-Kinerja sektor Industri Pengolahan pada triwulan IV-2018 berada pada level

Presiden SBY Berhentikan 5 Menteri

WASHINTON-Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) telah menandatangani sejumlah Keputusan Presiden