Kadin Indonesia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM Melalui ISSE 2023

Thursday 31 Aug 2023, 1 : 58 pm
Kiri ke Kanan: Wakil Ketua Komite Tetap Kemitraan Wirausaha Kadin Indonesia, Dharmaji Suradika, CEO Desty App, Mulyono Xu, dan Wakil Ketua Umum Bidang Kewirausahaan Kadin Indonesia, Aldi Haryopratomo

JAKARTA-Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menegaskan komitmennya dalam untuk mengembangkan kapasitas para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) agar mampu naik kelas dalam berkontribusi terhadap perekonomian Indonesia.

Komitmen tersebut diwujudkan Kadin Indonesia dengan mendukung pelaksanaan Indonesia SME Summit and Expo (ISSE) yang diselenggarakan pada 29 – 31 Agustus 2023, di ICE BSD.

ISSE 2023 merupakan ajang pameran dagang yang mempertemukan puluhan ribu UMKM dengan para stakeholders, sehingga mereka bisa mendapatkan informasi dan pengetahuan untuk mengembangkan usaha, termasuk dengan memahami tren perkembangan pasar digital.

Dalam ajang UMKM terbesar di Indonesia tersebut, Kadin Indonesia sebagai payung program WikiWirausaha juga melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) dengan sejumlah mitra untuk pelatihan dan pemberdayaan UMKM, di antaranya dengan Desty App, Justika, Indonesia Coffee Academy, dan Sarinah dalam mengakselerasi digitalisasi UMKM.

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Kewirausahaan, Aldi Haryopratomo, mengatakan untuk lebih mengoptimalkan peran UMKM, Kadin Indonesia melalui program WikiWirausaha terus mendorong program pemberdayaan yang inklusif dan kolaboratif agar UMKM bisa naik kelas, termasuk menjembatani UMKM bisa bergabung dengan ekosistem pasar digital yang potensinya begitu besar.

Gelaran ISSE 2023 merupakan salah bukti nyataKadin Indonesia melalui WikiWirausaha untuk mempertemukan para pelaku UMKM nasional dalam satu gelaran akbar.

“Saat ini di Indonesia sudah banyak terdapat program-program yang dapat membantu UMKM, baik yang diselenggarakan pemerintah, perusahaan, maupun organisasi lainnya. Namun, tidak mudah menemukan program yang tepat bagi para pelaku UMKM agar bisnis mereka berkembang. Oleh karena itu, pelaksanaan ISSE 2023 merupakan wadah yang tepat untuk mengoptimalkan peran UMKM dengan mempertemukan para pelaku UMKM dengan stakeholders yang dapat membantu usaha mereka ‘naik kelas’, khususnya melalui pelatihan yang digelar, match-making pendanaan atau modal kerja, pembukaan akses pasar, juga mentorship,” ujar Aldi.

Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM tahun 2022, terdapat lebih dari 64 juta UMKM di Indonesia.

Namun, baru sekitar 22 juta yang masuk ke pasar digital.

Pemerintah menargetkan hingga akhir tahun ini sebanyak 24 juta UMKM sudah terhubung dengan ekosistem digital dan menjadi 30 juta UMKM di 2024.

Di sela ajang ISSE 2023 ini, Kadin Indonesia menandatangani kerja sama dengan sejumlah perusahaan maupun lembaga yang nantinya akan memberikan pelatihan kepada UMKM melalui platform WikiWirausaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

BPS : Pertumbuhan Ekonomi 5,07% Sejak 2014

JAKARTA-Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan pertumbuhan ekonomi pada 2017 sebesar

Indonesia Sudah Amankan Dua Tiket Semifinal Turnamen Bulutangkis Korea Open 2022

SUNCHEON-Indonesia untuk sementara mengamankan dua tiket semifinal turnamen bulutangkis Korea