Todung Bongkar Pelanggaran Prosedur Tahapan Pilpres 2024

Wednesday 27 Mar 2024, 2 : 03 pm
Todung M Lubis
Deputi Hukum Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar Pranowo – Mahfud MD, Todung Mulya Lubis

JAKARTA –  Ketua Tim Hukum Ganjar-Mahfud, Todung Mulya Lubis mencatat terjadi pelanggaran prosedur dalam setiap tahapan Pilpres 2024.

Paling jelas, kata Todung, adalah penerimaan pendaftaran paslon 02 yang tidak memenuhi syarat dalam PKPU No. 19/2023.

Pelanggaran selanjutnya terjadi beruntun yaitu verifikasi yang tidak berdasarkan PKPU No. 19/2023.

Selanjutnya, terdapat kejanggalan dan kesalahan data Daftar Pemilih Tetap Pemilihan Umum 2024.

“Pada hari pemungutan suara, pelanggaran juga banyak terjadi, mulai dari ketidaksesuaian jadwal, hingga surat suara yang telah dicoblos,” lanjutnya.

Todung menyesalkan pelanggaran juga masih terjadi pasca pemungutan suara.

Misalnya, KPPS tidak memberikan C Hasil Salinan, hingga ketidaksesuaian jumlah Surat Suara dengan jumlah pemilih.

Terdapat juga kejanggalan dan pelanggaran sesudahnya, sehingga membuat gaduh.

Todung menuding terjadi pelanggaran yang pada intinya berupa penggunaan teknologi informasi yang problematika dan menyesatkan melalui penggunaan Sistem Informasi Rekapitulasi Elektronik (Sirekap).

Ada 5 permasalahan pada Sirekap, yaitu persiapan yang tidak memiliki landasan hukum, algoritma input data penghitungan suara dalam masa persiapan menguntungkan paslon 02.

Selanjutnya, penggunaan Sirekap menghambat penyelenggaraan Pilpres 2024 dengan banyaknya kendala teknis yang dihadapi oleh penggunanya, dan memuat data-data keliru yang menguntungkan paslon 02 dalam rekapitulasi, dan data yang ditampilkan melalui laman resminya mengalami perubahan tampilan tanpa alasan yang jelas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

Hafisz: Pemerintah Harus Perkecil Disparitas Antar Wilayah

JAKARTA-Pembangunan Kalimantan harus tetap menjamin proses transformasi struktural nasional. Namun

8 Pemda Raih Anugerah Kebudayaan Dari PWI

JAKARTA-Puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2016 di Mataran. Lombok,