Pertumbuhan Ekonomi Gagal Capai Target

Thursday 23 May 2013, 9 : 34 pm
by
Anggota Komisi XI DPR-RI dari Fraksi PKS Ecky Awal Mucharam

JAKARTA – Anggota DPR RI Ecky Awal Mucharam menilai target pertumbuhan ekonomi tahun 2014 dalam rentang 6,4-6,9 persen yang ditetapkan pemerintah jauh lebih rendah dibanding target dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2009-2014 sebesar 7-7,7 persen.

Hal ini disebabkan pemerintah belum mampu memanfaatkan besarnya potensi ekonomi domestik untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

“Peran konsumsi modal pemerintah yang terus menurun telah menghambat pencapaian pertumbuhan yang lebih baik”, paparnya saat menyampaikan pandangan Fraksi PKS atas Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal Tahun Anggaran 2014 dalam Paripurna DPR RI di Jakarta, Kamis (23/5).

Karena itu, Ecky mendesak pemerintah perlu mencari terobosan agar konsumsi modal pemerintah mampu menjadi stimulus pertumbuhan.

Pemerintah perlu memperbaiki eksekusi belanja modal yang selalu dibawah 80 persen.

Langkah lainnya kata dia pemerintah perlu terus menjaga dan mengoptimalkan investasi atau pembentukan modal tetap domestik bruto (PMTDB) sebagai sumber pertumbuhan penting.

“Semakin membaiknya kinerja kedua sumber pertumbuhan tersebut akan memberikan nilai tambah yang lebih besar dalam perekonomian terutama untuk penciptan lapangan kerja dan pengurangan tingkat kemiskinan. Hal ini juga sangat penting mengingat pertumbuhan ekonomi yang terlalu bergantung pada konsumsi masyarakat, bersifat autopilot, cenderung bersifat jangka pendek dan tidak berkualitas”, tegasnya.

Untuk menjaga Investasi atau PMTDB, Ecky menyampaikan, pemerintah perlu memperbaiki daya saing ekonomi Indonesia yang terus merosot.

Laporan The Global Competitiveness Report 2012-2013 yang disusun oleh World Economic Forum menyatakan bahwa Indonesia mengalami penurunan indeks daya saing global dari peringkat ke 44 tahun 2011, menjadi peringkat 46 tahun 2012 dan menurun lagi menjadi peringkat ke 50 pada 2013.

Hal yang sama juga dilaporkan oleh Bank Dunia, di mana peringkat kemudahan bisnis di Indonesia terus mengalami penurunan.

Peringkat  doing business tahun 2013 kembali menurun ke posisi 129 dari posisi tahun 2012 pada peringkat 128, dan 2011 pada peringkat 126.

“Kondisi penurunan daya saing ini harus diatasi secara sungguh-sungguh”, tambahnya.

Sementara itu terkait dengan dua komponen permintaan lainnya yaitu, ekspor dan impor, dengan pertumbuhan ekonomi dunia yang cenderung melemah dalam beberapa tahun terakhir, permintaan produk akan turun sehingga kontribusi ekspor juga akan melemah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Don't Miss

BPJS

Budaya Manajemen Risiko Yang Minimalis di BPJS Ketenagakerjaan

Oleh: Poempida Hidayatulloh Minimalisnya implementasi Manajemen Risiko di BPJS Ketenagakerjaan

Sediakan Anggaran Rp1 Triliun, Menaker: BLK Komunitas di Pesantren Inisiatif Presiden Jokowi

JAKARTA-Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Hanif Dhakiri mengemukakan, pembangunan Balai Latikan Kerja